Rabu, 31 Oktober 2007

PNS Sexy Review : I Heart Books!

Gw lumayan seneng baca. Waktu kecil sih bacaannya standar lah..Bobo (gw punya koleksi Bobo sampe 2 laci), Donal Bebek, Kawanku (waktu masih majalah anak2), Aku Anak Soleh, dan curi2 baca Oh Mama Oh Papa sama artikel Rumah Tangga Harmonis Dr. Naek L.Tobing yang ada di Majalah Kartini nyokap gw.

Waktu dulu sih doski a.k.a.nyokap,(mengenang bahasa gaul thn 90an) masih rajin beliin gw bacaan…tp pas gw udah SMP doski mulai males beliin gw bacaan, jangankan beliin buku, deket2 gw aja doski males..”ketek kamu udah bau..males Mama”,ujarnya (padahal waktu SD gw sering ditimang dan dimanja)
…..kalo do’i (bokap) sih dari dulu emang cuek sama gw…doi sibuk dengan dunianya sendiri...sering gw melihat dia asyik bermain boneka dan rumah-rumahan sendiri..xixixixi…(jeleger!! Petir menyambar anak durhaka)

Demi memuaskan hasrat membaca gw, ya satu2nya cara gw harus pergi ke Rumah Bordil ( Buku dan Onderdil), tempat sewa buku…dan celakanya, gw terdampar di tempat sewa buku yg begitu salah (walau waktu itu begitu benar bagi gw)….di tempat inilah gw mulai diperkenalkan dengan buku-buku karya novelis terkenal yg namanya sudah melegenda di dunia kemaksiatan,Freddy S!! (mungkinkah S-nya kepanjangan dari Sex?siapa yg tau?ini misteri terbesar abad ini yg belum terpecahkan..hmm jangan2 Sahilatua..adiknya Franky Sahilatua?)….Bisa ditebak, gw menjadi kecanduan dengan novel berkelas ini (kelas rendahan pastinya)…dalam sehari gw bisa melahap sampai 3 novel..wow!! (ya iyallah…yg dicari bagian “itu”nya doang)…..tp untungnya gw masih seneng juga baca novel2 jadul Balai Pustaka yg ada di Perpus SMP….Salah Asuhan, Layar Terkembang, Anggia Murni, Di Bawah Lindungan Kabah bersanding mesra dengan novel2 karya Freddy S bak teman sepermainan……Oke kan? (*aaaaah okeh..bilang saja okeh* tuti mode: on atau titu?)

Pas SMA udah punya lumayan banyak temen..jadi udah bisa minjem buku sama mereka (didalamnya tak lupa diselipkan satu buah bingkisan cantik, VCD u-know-lah)….Pas Kuliah ada tempat sewa buku yg bener2 tempat sewa buku (bukan Tempat-Pencucian-Otak-Terselubung-Untuk-Anak-Dengan-Bakat-Cabul seperti Rumah Bordil tadi), jadi gw nyewa di situ… ga pernah beli buku, jadi dari dulu gw pengen banget bisa beli buku dengan hasil kerja keras gw sendiri….bukan dari uang saku doi dan doski…..

dan Roiders..akhirnya hari yg dinanti itu tiba…untuk momen membeli buku pertama gw ini, gw mengenakan busana terindah yg gw punya, ditemani orang2 teristimewa…..dan tadaaaaaaa…..dua buah buku udah di tangan gw…gembira dan haru campur aduk menjadi satu….dan sekarang dua buah buku itu udah selesai gw baca….berikut adalah reviewnya….(jadi dari tadi gw ngomong sampe berliur-liur baru cuma pembukaan..cape kan loe bacanya?)


Female Undercover (Norah Vincent)


Begitu ngeliat covernya gw langsung tertarik….disitu ditulis : Female Undercover ! (Kisah Nyata Petualangan Wanita Menjadi Pria Lalu Kembali lagi Menjadi Wanita Menjadi Pria Lagi Lalu Wanita lagi Lalu Pria Lagi Begitu Seterusnya Sampai Ajal Menjemputnya)…engga..cuma Petualangan Wanita Menjadi Pria Lalu Kembali Lagi Menjadi Wanita (heran aja kenapa harus ditulis kembali lagi menjadi wanita)….

Judul yg profokatif ini yg biking gw ga kuat menahan godaan untuk membelinya….Ternyata bukan kaya di film2, cewe nyamar jadi cowo hanya dengan pake kemben di dada (yg gw ga ngerti apa ngefeknya karena tu dada tetep membusung) , kumis palsu (kl di film Indonesia lebih parah, kumis palsunya pake arang), dan cara ngomong dan gaya jalan yg di cowo2in….di buku ini,Norah(yg mungkin fisik dan gesturenya memang udah mirip cowo dari sananya, dia lesbian soalnya), bahkan sampe pake penis palsu!

Bagian yg paling menarik adalah waktu dia tinggal di biara, nyamar jadi calon biarawan….menarik, soalnya dari dulu gw penasaran..gimana kehidupan para biarawan2 itu….bagian yang lain…hmm…bosen..gimana ya? Mungkin karena gw udah terbiasa dengan buku2 fiksi yg banyak bumbu2 konflik…buku reportase kaya gini jadi terkesan datar2 aja dan ngebosenin…terimakasih juga kepada si penerjemah yg terjemahannya benar2 mengikuti EYD S. Badudu sehingga gw kaya baca buku Mari Belajar Menanam Buah Mengkudu terbitan Trubus….banyak banget kalimat2 yg terjemahannya jadi muter2 dan susah dimengerti (karena bahasanya baku bgt)….makasih ya!…gw jadi lebih bisa maklumin kl buku ini ngebosenin..salahin aja penerjemahnya jangan si Norah…..

Gw butuh perjuangan dan dedikasi yg tinggi buat nyelesein buku ini….pas akhirnya selesai…gw bukannya ngomong, “Eureka!’ dengan mata berkaca-kaca….gw Cuma ngomong,”Alhamdulillah,akhirnya selesai juga”….habisnya gimana ya…ga tercerahkan sih…isinya kebanyakan hal2 yg udah gw tau….Norah lebih banyak ngejelasin sifat dan karakter lelaki…karena gw lelaki,ya apa yg aneh dan menarik?

Nyesel-o-Meter :
5 (ga terlalu nyesel soalnya gw emang udah lama penasaran sama buku ini...lagian covernya bagus...Cuma kl boleh milih..gw mendingan beli buku tentang Kisah Istri Osama yg ga jadi gw beli karena duit gw kurang…)
Versi Roid agar lebih sukses :
Kalo gw disuruh bikin buku yg mirip2 kaya gini…hmmm…gw akan bikin buku yg judulnya : Male Undercover (Kisah Tragis seorang Pemuda Congkak padahal Pandir yang Menyamar Menjadi Pere Tapi Tinta Mau Balik Lagi jadi Laki Bo’)
Penulis : BauBhool Kancuthat (nama Thailand gw)…
penerjemah : Debby Sahertian...biar hasilnya lebih gaul dan membumi (baca : membanci)


Enrique’s Journey (Sonia Nazario)


Pemenang Pulitzer 2003. Diangkat dari kisah nyata. Bercerita tentang perjalanan berbahaya seorang anak (imigran gelap) di Kereta Api Maut dari Honduras menuju Amerika tempat Ibunya berada. Jadi Enrique (si anak ini) rela menempuh perjalanan yg berbahaya hanya untuk ketemu sama ibunya (doi udah ditinggal ibunya bekerja di AS dari umur 5 tahun,waktu melakukan perjalanan berbahaya ini umur Enrique 13 tahun).

Enrique hanya satu dari beribu-ribu anak Amerika Latin yg rela bertaruh nyawa untuk bertemu ibunya. Dipukuli gangster, dirampok, hampir mati karena jatuh dari kereta api, dimasukkan ke penjara anak, diperas oleh polisi perbatasan, diperkosa,kelaparan, kehausan,terancam dibunuh adalah hal-hal berbahaya yang menjadi ancaman bagi anak-anak imigran gelap ini. Dan Enrique mengalami itu semua…kecuali diperkosa.

Selain kisah Enrique, buku ini juga menyelipkan beberapa kisah perjalanan anak-anak lainnya. Ada yg karena kehausan minum genangan air yang sudah tercampur minyak-minyak dan kotoran, ada yg meninggal karena jatuh dari kereta api ketika tertidur, ada yg terpanggang hidup2 karena tidur di tempat bahan bakar.

Seru, sedih, geram, benci, semuanya campur aduk jadi satu ketika baca buku ini. Bahkan gw sempet nangis ketika baca bab yg menceritakan tentang sebuah desa yg warga2nya rela membantu Imigran2 tersebut padahal mereka sendiri kekurangan (dan padahal desa yg lain sering memeras imigran2 gelap tersebut). Nangis, waktu baca bagian seorang nenek yg berusia 70 tahun mau berlari-lari mengejar kereta untuk melempar makanan buat para imigran padahal dia juga susah makan dan kakinya pincang. Padahal waktu itu lagi di Bis, untung penumpangnya lagi sepi. Melalui jendela bis, gw langsung ngeliat ke cakrawala biru yg membentang di atas sana. Hmm..i love this scene…gw merasa jadi Cinta yg melihat pesawat Rangga di atas sana.

I never shed a tear waktu baca buku…ini buku pertama yg bisa buat gw nangis. Nangis juga waktu akhirnya Enrique ketemu Nyokapnya…penggambaran ketemunya simple dan ga dilebih2in..ga ada tangis meraung2 ala Teenlit dangkal yg melecehkan IQ kita …Enrique Cuma berlari2 tidak sabar mencari2 ibunya di dalam rumah…ketika ketemu, ibunya sedang tidur…Enrique cuma berbaring di samping ibunya…sambil berbisik, “Mama..aku datang” lalu memeluknya dan berbisik lagi, “Aku Mencintaimu Mama” ….

siapa yg ga nangis? Dan sialnya gw di bis lagi…penumpangnya banyak..gw nunduk aja…bagi gw, yg sekali lagi lebih sering baca novel fiksi yg berbumbu konflik2, harusnya buku ini selesai sampai disitu. Tapi sekali lagi, ini buku reportase…diangkat dari kisah nyata…penulisnya trace back lagi jalur yang ditempuh Enrique dari Honduras ke AS, jadi engga ada tulisan di akhir buku : akhirnya mereka semua bahagia selamanya…..malah yg ada kesedihan dan keharuan yg udah gw rasain waktu awal2 baca buku ini jadi drop begitu penulisnya masih ngelanjutin kisah Enrique setelah ketemu ibunya. Ternyata ga seindah yg gw duga…Enrique dan Ibunya ga kenal satu sama lain karena terlalu lama pisah…sering berantem..sering saling menyalahkan….yahhh…tega bgt si Enrique itu…dasar lelaki…plak!

Kudos buat penulisnya yg udah berani bgt trace back lagi tempat2 yg Enrique pernah tempuh….padahal dia cewe….gw aja takut ke Pulo Gadung sendirian…takut diperkosa….

Nyesel-o-meter : 0 ( ga nyesel sama sekali!!)
Versi Roid agar lebih sukses : ga ada deh…buku ini sempurna!(padahal gwnya aja yg males mikir...takut ga lucu!)



Pesan Moral yg dapat diambil dari artikel kali ini :

Jangan berhenti membeli buku bacaan untuk anak anda. Daripada akhirnya dia terjerumus dalam lembah hitam seperti saya. Kalau bisa selalu bacakan dia cerita sebelum tidur, bukunya juga disesuaikan dengan umur..
Waktu SD : Si Kancil Mencuri ketimun
Waktu SMP : Si Kancil dan Si Buaya
Waktu SMA : Si Kancil memainkan “timun” si Buaya---> saya mengerti dampak psikologis yg besar yg ditimbulkan oleh tanda petik (“)...mari kita terapkan lagi dalam kalimat ini : Si Kancil "memainkan" timun si Buaya...saya juga mengerti tanda petik memainkan persepsi dalam otak kita...tapi yakinlah kalimat tadi tidak mempunyai maksud yg aneh2…..


Terimakasih..mudah2an Anda bisa memetik hikmah dari artikel ini...

Catatan : nyesel-o-meter disadur secara lancang dari blog rere…minjem ya Re….

9 komentar:

titikn0l mengatakan...

Ga perlu ngebayangin kamu baca buku itu, baca blog kamu aja dah cape duluan.

Tau Blog kamu dari vio nih, kasih komisi dong ke dia krn dah promosiin blog punya kamu.

Karena melihat belum ada yang ngasih komentar, kasih juga diriku makan-makan krn dah ngisi komen buat artikel ni.

Bentar lagi pasti isinya lebih mengenai suku pedalaman, dan tentang jauh-dari-rumah. Tapi gapapa kok, selain dua hal tersebut, di "sana" (walaupun ada tanda petik tapi maknanya tetap positif yah) enak kok, sudah pernah menjajagi sebulan si.

rerere mengatakan...

waaaaa
buku yang pertama gw udah sering lihat di gramed, tapi ga jadi2 beli...

untung gw udah baca blog lu, jadi gw ga akan terjerumus beli buku jahanam itu

nyeselBacaBlogini-o-meter:
0 dari 5 (artinya gw nggak menyesal sedikitpun)

buku yang kedua, gw juga punya... tapi males nerusinnya
karena menurut gw alurnya rada aneh, karakternya kurang kuat dibangun, jadi kadang gw bingung dengan tokoh2 yang diceritakan.

nyeselbelibukuitu-o-meter :
3,5 dari 5

tapi setelah membaca blog lu, gw akan menyelesaikan buku itu id, aku bersumpah demi kakak pertama dan kakak kedua, juga bersumpah demi dewa naga laut utara
(soklucu ala raditya dika mode ON)

mengenai nyesel-o-meter yang diambil dari blog gw......

GW MARAHHHH.... lu kan udah lebih lucu dari gw, postingan lu kan lebih bikin orang ketawa dibanding postingan gw...

orang2 yg gw kasih tau blog lu aja, yang nggak kenal sama lu, semuanya pada kasih komen di blog lu...

coba gw, lu pikir semua komen di blog gw itu orang lain yg bikin? itu kan gw sendiri yang bikin, biar kesannya postingan gw laris....
hiks

gw, dari pertama gw dateng ke sini, gw udah nganggep lu lu semua per person... per person baik2 semua...

sekarang, gw kok kayak ditikam dari belakang yaaaa?
(MTV ajang ajeng)

Roid mengatakan...

@titiknOl :titiknol anaknya titik puspa, titik kadarsih, atau titik perez? (garing mode :on)..kamu "cape" baca blog saya? emangnya kamu "ngapain" "?" "?" "tangan" kamu cuma "ngetik" kan?
iya..nanti Vio saya kasih pinjam buku itu...pantes tadi dia nyapa saya...padahal biasanya kl saya lewat dia ngeludah...

1 menit setelah nulis komen : ooh..Azhar toh?

@rere : hakhakhakhak....lu gw kasih komen-terlucu award....tau bgt dah gw dialog ajang ajeng itu...

Vio mengatakan...

Ga ngludah ko.
Cuma lempar jumroh...
Btw, mana bukunya Id?

roid mengatakan...

@vio : plak! plak! plak! bukunya ada tuh di tas..tp kan kita jarang ketemu??

Vio mengatakan...

*Lempar jumroh lagi*

Ya kalo maen2 ke kantor pusat kabar2in ya...
Kemaren cari di Trimedia ga ada..
Belum ke Gramed si. Gramed online gak lengkap.
Mana posting barunya?
Ditungguuuu...

Roid mengatakan...

sumpah..gw baru denger yg namanya trimedia...opo iku?

Jiwa Matahari mengatakan...

Wah, lo baca buku-buku keluaran Balai Pustaka? Rupanya dari situlah kebijakanmu yang cuma seuprit itu datangnya ya.... bener-bener ga nyangka....

ciptanirmala mengatakan...

ngahahahaha always lucu dah! komen balik dunx... kita gokli2an bareng... *jangan cuman maenin timun, hax2!*