Rabu, 25 Februari 2009

Dia Suka Aku

Dear kamu,

waktu pertama kali menginjakkan kakiku yang lentik ke Jayapura, aku sudah mengenalmu.

tidak kenal secara personal tentu saja. aku mengenalmu melalui handai taulanku di sana. kamu memang terkenal.aku kagum padamu.

tapi aku...aku tentu saja tidak ingin bertemu denganmu. apalagi memagut kasih denganmu.karena kamu, sudah terkenal sebagai seorang pemain cinta. sudah berapa insan yang menjadi korbanmu di Jayapura. tak terhitung banyaknya. lebih banyak dari jumlah bulu di ketiakku.

tapi di kala aku lengah, kau menyusup ke dalam relungku. memaksaku.Ya, aku akui, aku memang lemah saat itu. aku sudah pasrah waktu itu. aku biarkan saja kau memasukiku.

di saat kau memasukiku, seluruh sendiku bergetar hebat. tak kusangka. sakit. sakit sekali. tubuhku limbung. mulutku pahit. wajahku pucat. hidungku mancung. alisku bagai semut beriring. daguku bagai lebah menggantung.



Setelah puas menggerayangi seluruh tubuhku, kamu pergi begitu saja. tapi benihmu sudah ada dalam tubuhku. berdenyut. berdetak di dalamku.

aku pergi meninggalkan Jayapura.kembali ke asalku. kota metropolitan. TC. Tambun City. kembali dengan segala kenangan buruk tentangmu. pedih. tapi aku harus tegar.

tapi syukurlah, aku tak akan lagi bertemu denganmu.


tapi ternyata aku salah.


lagi-lagi di saat aku lengah, kau datang lagi. entah siapa yang membawamu ke sini. setauku, Edo Kondologit tidak sedang mengadakan lawatan ke Jayapura. apalagi Ari Sihasale, sibuk mengurus warung pisang kremes miliknya di Jakarta. jadi siapa yang membawamu ke sini??


dan seketika aku tersentak....aku tau....i..itu...bukan kamu...i..itu benihmu yang sedang aku kandung. dalam diam, dia menjelma menjadi dirimu. dalam diam dia tumbuh. berkembang. dan menjadi dirimu. makhluk brengsek pemain cinta.


dia menghampiriku....kepalaku berat.....dia menyentuhku....kepalaku berkunang-kunang....dia menciumku...mulutku terasa pahit....dia...dia memasukiku...pelan...pelan.....dan......total!!

sendi-sendiku bergetar hebat.....lemas....terbaring tak berdaya dalam kepasrahan.....


aku kalah. diperkosa olehnya. dia adalah kamu. dan dia juga menyukaiku.

aku mohon kamu. tinggalkan aku. ajak dia bersamamu. jemput dia. aku mohon Mama Laria.




pengen rasanya gw menyurati si malaria itu. seenaknya menggerogoti tubuh gw yang sintal ini. lu kira mudah apa membentuk tubuh jadi kenyal seperti ini? ga...ga gampang...dan seenaknya aja dia menggerogotinya.


masih inget yang kemaren gw cerita gw pusing gara-gara nonton film kebanyakan. kalo ga, silahkan lihat di majalah Kartini edisi Maret di rubrik, Oh Mama Oh Papa Oh Tante Oh Girang.


iya..setelah gw telaah dengan seksama dan gw diskusikan dengan tokoh-tokoh masyarakat setempat.....gw memvonis diri gw sendiri terjangkit malaria lagi.


indikasinya :

1. kepala pusing hebat.

2. demam dan menggigil. tubuh panas dingin

3. mulut pahit.

4. tulang ngilu. terutama tulang pantat.

5.jelek


diagnosa :

1. kepala pusing hebat belum tentu malaria. bisa berarti menstruasi yang belum tuntas.

oh...saya ga mens pak kades...jadi anda salah...iya...saya lelaki...ini bukan jilbab ya....ini scarf...iya...emang agak aneh saya memakainya melingkar di kepala serta memakai bros bergambar panda....tapi ya..bukan jilbab pak kades.....saya jamin. iya. berarti ada kemungkinan malaria atau cuma pusing sahaja. tapi yang jelas bukan mens *ngangkang lalu membetulkan celana yang salah orbit,sebagai bukti kejantanannya,mana ada cewe salah orbit*


2. demam dan menggigil. tubuh panas dingin. ini juga belum tentu malaria. anda yakin tidak menelan pil koplo?

Pak, saya bukan anjing pak,buat apa saya menelan pil anjing. ingat pak...saya monyet...bukan anjing. lihat...lihat lebih dekat!


3. mulut pahit. memang agak jarang orang yang mulutnya langsung pahit hanya gara-gara pusing hebat. yang sering bermuka pahit. nah, anda salah satunya.

oh...makasih pak kades...makasih....saya senang *membalikkan badan lalu memukul-mukul boneka kelinci yang disembunyikan di dalam jilbab..eh..scarf*...tapi ya...malaria ini memang unik sekali Pak....mulut bisa langsung pahit.


4.tulang ngilu . terutama daerah pantat. mm..saya dengar kamu akrab dengan Ryan....mungkin itu penyebabnya.

ah...pak kades bisa aja...xixixi *menutup mulut dengan jilbab..eh..scarf*....saya lelaki tulen loh pak....ndak mau saya digitui....anu..si Ryan itu nama HP saya pak....iya...saya tau bapak sering denger teriakan-teriakan saya dari dalam rumah saya memanggil namanya....iya....saya lagi cari hape pak....makanya saya panggil-panggil...iya...bukan lekong....nje...saya tau saya aneh....



5. jelek. nah...anda pasti malaria. tidak ada orang jelek di kampung ini selain anda. dan tidak ada yang pernah kena malaria. kesimpulannya. anda unik. karena jelek dan malaria.

hmppf......*tidak bisa berkata apa-apa karena dihadapkan pada kenyataan......yang pahit*




nah.....begitulah....gw positif malaria.



tapi ga berani ngomong ke Nyokap. dia belum tau gw malaria soalnya waktu di Jayapura. ga mau mengkhawatirkan dirinya.



gw kena malaria dari Kamis kemaren (baru gejalanya sih). Sabtunya gw udah ngerasa positif (gejalanya makin kuat). tapi minggu harus balik lagi ke kos karena ada tugas kelompok yang harus gw kerjain.


hiks...sedih banget deh....di saat pusing....gw harus sendirian.....ga ada yang jagain......



minggu siang nyampe kos....langsung ngerjain tugas di rental komputer.....badan makin lemes, kepala tambah pusing....ga tahan....balik ke kos dulu...tidur-tiduran bentar......



pantat makin sakit (agak menikmati sih tapi).....segera berniat mencari obat malaria di apotik terdekat......tapi touch up dulu dikit......ga mandi soalnya....males banget keluar mirip Roid asli....harus dandan dikit.....nah..jadi mirip Afghan deh.....



setelah dandan semampunya......segera cabut ke apotik terdekat.....



tapi najis...susah sekali mencari obat malaria di sini....kondom aja bertebaran.....please people....gw ga butuh kondom....mana pil kina??mana???masa mulut gw mau dikondomin buat mencegah virusnya masuk? telat...virusnya udah ada di dalam....



harusnya dari dulu tu udara Jayapura di kasih kondom imajiner....jadinya kalo nusuk ke orang-orang....virus malarianya ga masuk ke tubuh....nusuk doang tapi ga bikin kita hamil virus malaria...kan asik tu (FYI, di daerah epidemi malaria kaya Jayapura, udaranya udah mengandung virus malaria, jadi ga cuma nyamuknya aja, btw, gw dikasih tau sopir kantor gw dulu....iya...ga kompeten emang...but hei...dia kan lebih pengalaman....pasti dia dikasih tau...dokter? bukanlah...ngapain dokter kerja di kantor gw...pasti dia dikasih tau supir terdahulu)



akhirnya setelah mencari dengan sungguh-sungguh.....gw dapet juga di salah satu apotik...tapi itupun merk-nya ga seperti yang gw inginkan.....tapi gapapalah...daripada ngga



setelah meminum obat itu.....berangsur-angsur tubuh gw pulih kembali......


tapi besoknya....gw ga kuliah......macih pucing....



sigh....pokoknya gw ga boleh telat makan lagi lah.....kalo ga, gini deh kejadiannya.....iiih...gemes deh sama malaria...suka banget sih sama tubuh aku...lain kali ya...kalo mau masuk, ketuk dulu dong pintu hatiku...biar aku lebih rela dimasukin kamu....





*najis*

12 komentar:

Lucianna Perez Malebay mengatakan...

duh..kcian bgd c...
jangan hanya dia yg kaw salahkan, kendalikan dirimu...jangan sampai kaw beri lagi kesempatan padanya untuk menguasai dirimu...jangan kaw terlalu terpesona dengan gelimang kemewahan ibu kota hingga kaw lupa akan tubuhmu....

mungkin lu kurang banyak ngehirup asap knalpot, kurang banyak ngemut mic, kurang banyak makan enak, n kurang aktifitas ke-AGJ-an...makane tu virus masih merasa lu masih di Papua

Anonim mengatakan...

grrrrhhhh...keduluan G!!!!!!
dasar roid muka bokep!!!nyeritain malaria aja segitu beratnya..hehe...tp jayapura emang menyebalkan dgn malarianya ya id....
gw pengen cpt2 kabur dr sini....gw sakit lahir dan batin disini..!!!!!!!plz show me the way id.....help me.....??????tlg selamatkan roiders mu yg tampan ini....(tambun pantat)..;)

phanie mengatakan...

ya ampun ba ng roid sakit. lo sih, jarang istirahat, makan ga bener, nonton dvd mulu. cepet sembuh yah id..

nisa mengatakan...

yaaaaa...
cepet sembuh ya roid!
sakit bukan berarti berhenti posting yg cabul2 kan???

momonnheiy mengatakan...

hmm..sakit malaria ya??


fiuhh,,blm pernah sih,,bener2 menyiksa tah??hhoo..


oia,,review si sexy gokil jg tuh..

Anonim mengatakan...

Dear kamu,

waktu pertama kali menginjakkan kakiku yang lentik ke Jayapura, aku sudah mengenalmu.

tidak kenal secara personal tentu saja. aku mengenalmu melalui handai taulanku di sana. kamu memang terkenal.aku kagum padamu.

tapi aku...aku tentu saja tidak ingin bertemu denganmu. apalagi memagut kasih denganmu.karena kamu, sudah terkenal sebagai seorang pemain cinta. sudah berapa insan yang menjadi korbanmu di Jayapura. tak terhitung banyaknya. lebih banyak dari jumlah bulu di ketiakku.

tapi di kala aku lengah, kau menyusup ke dalam relungku. memaksaku.Ya, aku akui, aku memang lemah saat itu. aku sudah pasrah waktu itu. aku biarkan saja kau memasukiku.

di saat kau memasukiku, seluruh sendiku bergetar hebat. tak kusangka. sakit. sakit sekali. tubuhku limbung. mulutku pahit. wajahku pucat. hidungku mancung. alisku bagai semut beriring. daguku bagai lebah menggantung.


Setelah puas menggerayangi seluruh tubuhku, kamu pergi begitu saja. tapi benihmu sudah ada dalam tubuhku. berdenyut. berdetak di dalamku.

aku pergi meninggalkan Jayapura.kembali ke asalku. kota metropolitan. TC. Tambun City. kembali dengan segala kenangan buruk tentangmu. pedih. tapi aku harus tegar.

tapi syukurlah, aku tak akan lagi bertemu denganmu.


tapi ternyata aku salah.


lagi-lagi di saat aku lengah, kau datang lagi. entah siapa yang membawamu ke sini. setauku, Edo Kondologit tidak sedang mengadakan lawatan ke Jayapura. apalagi Ari Sihasale, sibuk mengurus warung pisang kremes miliknya di Jakarta. jadi siapa yang membawamu ke sini??


dan seketika aku tersentak....aku tau....i..itu...bukan kamu...i..itu benihmu yang sedang aku kandung. dalam diam, dia menjelma menjadi dirimu. dalam diam dia tumbuh. berkembang. dan menjadi dirimu. makhluk brengsek pemain cinta.


dia menghampiriku....kepalaku berat.....dia menyentuhku....kepalaku berkunang-kunang....dia menciumku...mulutku terasa pahit....dia...dia memasukiku...pelan...pelan.....dan......total!!

sendi-sendiku bergetar hebat.....lemas....terbaring tak berdaya dalam kepasrahan.....


aku kalah. diperkosa olehnya. dia adalah kamu. dan dia juga menyukaiku.

aku mohon kamu. tinggalkan aku. ajak dia bersamamu. jemput dia. aku mohon Mama Laria.




haduu haduuu....

malaria loe??????

kacrut mengatakan...

huahahahahhaha...

kemaren gw juga ngerasa malaria.. tapi kenapa waktu tes darah hasilnya typus yah??


coba lu tes darah di dokter? pasti hasilnya positif.. [bukan anak gw lho id.. gw gak pernah nyentuh lu sama sekali]

hahahhahaha....


heran juga disini..


tapi gak papa lah.. yg penting aku udah bisa lepas dari penyakit laknat yg miip banget sama muka lu dicampur pantat lu.. (ancur) hahhahahahhahaha

rerere mengatakan...

hiks hiks....

DAMN... i hate you!!!!

lu udah pernah 2 kali malaria sedangkan gw??

sekalipun belom???

dan lo mengeluh karenanya?

OMG, malaria is so happening, and i dont even have a slight chance to experience it?

some mosquito bite me pls... im your next eligible victim, pick me, pick me

Re_Notxa mengatakan...

well...
keep healthy dum makannya.
jangan keluar malam mulu. gada untungnya om2 yg keliaran dijalan.
malaria emang uda jadi momok kalu uda kena. jangan kebanyakan minum degan ato air kelapa kalu uda sehat. soalnya bakteri malaria bisa berkembang. so, ati2 y juragan.

gadhogadho mengatakan...

kan gw udah pesan.. sblm mangkal di TL di oles-in dulu insect repellent.. anyway, get well soon ya!

lola mengatakan...

Funny... hohoho..

rwidagdo mengatakan...

cepet sembuh ya id...
ntar kita main stand up comedy lagi.. hahahahaha