Kamis, 09 Oktober 2008

PNS Sexy Review : Laskar Pelangi


Waktu di Jayapura, begitu liat iklan film Laskar Pelangi di TV yang bakal tayang tanggal 25 Agustus , gw langsung jejingkrakan, ngibing terus jaipongan..yuuuuk mang….


Wuah..akhirnya bisa nonton film yang diangkat dari novel favorit gw sepanjang masa…sepanjang masa-masa jomblo…berarti 24 tahun…boong ding...bukan novel favorit....biasa aja sih....tapi i know the movie's gonna be big...jadi seneng aja bisa nonton...tanggal segitu kan gw ada di Jakarta


Jadi kita berdua (Inul dan Mas Adam) niat banget nonton Laskar Pelangi (disingkat Lapel aja ya..biar cocok sama suasana perut gw yang emang laper banget waktu itu)…hari pertama ditayangin harus nonton…si Inul nyari di Blitz tapi kejauhan dari kosnya….akhirnya kita cari bioskop yang kelasnya ga beda jauh sama Blitz….gw ngasi syarat pokoknya harga tiketnya ga boleh kurang dari 30ribu..harus lebih….sombong sekali memang…tapi membeli tiket seharga 15ribu…seharga pecel lele di Jayapura...ngebuat gw miris sendiri….masa kerja keras pekerja-pekerja film itu gw bayar sama pecel lele…..


Akhirnya si Inul dapet tiket di bioskop eksklusif yang deket sama kosnya…bioskop lux yang mahal dan mewah….yaitu…Atrium Senen!….harga tiket?15ribu….


gw pikir gw akan dilemma…mengingat kata orang bioskop Atrium Senen banyak nyamuknya dan harga tiketnya itu loh…murah banget getho *dibaca tanpa menggunakan lidah ala ABG gaul*….tapi gw langsung ngangguk setuju…..bodo ah…yang penting nonton Lapel….kayanya Riri Riza *sutradara Lapel* ok-ok aja dibayar pake pecel lele….


Nah adik-adik..tentu kalian penasarankan sama review kakak yang cerdas dan berbobot tentang film ini….”ayo..ceritakan kak…ceritakan”…..hohohoho…sabar-sabar…kakak akan langsung bercerita kepada kalian *anjiing….jangan dijambak kaleee…gw tau gw menjijikkan….ya maap*


Laskar Pelangi

Sutradara : Riri Riza

Skenario : Salman Aristo

Pemain : Cut Mini dan pemain2 cilik asli Belitong…

  1. The Casts

ooh…The Kids are sooo adorable……aktingnya natural sekali…lucu….favorit gw adalah yang jadi Mahar….kayanya gw selalu menunggu setiap scene yang ada dianya…dia kaya Tata Dado diantara silver boys, paling menonjol *plak! Berani2nya membandingkan anak se-cute itu sama banci2 artifisial*…tapi anak-anak yang lain juga sama lucu dan adorablenya….pokoknya setiap scene yang ada mereka adalah scene favorit gw….tapi scene yang ada Flonya dikecualikan ya…menurut gw Flo itu salah cast….ga terlihat Flo yang cuek dan kuat….yang ada malah penampilannya kaku, kalo ngomong keliatan menghafal….dapet dimana tu anak…ga jelas….


Yang salah casting lagi adalah Tora Sudiro…why on hell dia ada di film sederhana ini….dia dan gaya ngomongnya yang lebai ala extravaganza….kenapa harus ada di film ini?? Kenapa???setiap si Tora ini ngebuka mulutnya yang bau ketek….langsung hancurlah suasana yang udah kebangun pas nonton film ini…film ini jadi kerasa film!...jadi kerasa boongan…logat melayu belitongnya maksa banget…setiap dia ngomong melayu, gw nunggu dia tiba-tiba teriak..”loh..kok jadi Batak?”, kaya joke2nya di Extravaganza….


Cast lainnya kaya Bu Muslimah…hmm..soso lah…walaupun gw rasa lebih baik lagi kalo perannya diberikan pada pemain yang lebih muda, lebih baru, kalo bisa asli belitong juga….Cut Mini terlalu…mmm…tua ya…ga sesuai gambaran di novel…dan ganggu aja suaranya menurut gw…high pitch nusuk-nusuk kuping gitu..iya dangkal emang alasannya….


dan seperti biasa, pemain Miles itu ituuu aja…pasti selalu ada Mathias Muchus dengan akting ala teaternya yang ga cocok di film ini….dan ada Ario Bayu juga…disini dia jadi Lintang Tua….yang ga cocok banget….ada penonton yang nyeletuk : “loh..kok waktu kecil idungnya kembang,sekarang jadi mancung”….tau tuh..maksa banget…


Menurut gw lebih baik semua pemainnya adalah pemain baru asli Sumatera *rasis banget gw*..biar dapet aja logat melayunya…I lived in Sumatera dan beberapa logat melayu terdengar fake di film ini…terutama si Tora itu….


So, the cast are sebagian soooo good…..ada salah cast juga…tapi overall…mantab! Good job cast director! *menepuk-nepuk kepala cast director*….


2. the Movie

gw nonton film ini dua kali…dan gw lebih menikmati yang kedua….karena gw udah tau ceritanya jadi gw bisa siap-siap dengan remote imajinasi gw…nih…di bagian ini ni gw harus fast forward…boseeeeen….


Pokoknya di bagian yang preachy-preachy tapi ga ngena dan ga menyentuh aja menurut gw…


di bagian Pak Kepsek dan Pak dermawannya ngobrol berdua….adoooh…membosankan sekali….bisa diilangin ga sih itu….kalo maunya jadi menyentuh, adegan itu gagal….dialognya terlalu preachy dan membosankan menurut gw…dan ada adegan mereka ketawa ketawa, tapi gw bingung…apa yang lucu? Pokoknya adegan yang ada pak Kepseknya pengen gw fast forward……terlalu preachy bikin males….bikin ngantuk…ngebosenin….


Dan yang ada Tora Sudironya juga….pengen gw fast forward…atau kalo nonton di rumah sendiri,pasti adegan yang ada Toranya gw tinggal kencing…dan ga gw pause…


Terus karena filmnya diangkat dari novel…jadi filmnya terasa banget dipadetin…untung gw udah baca novelnya…jadi ngerti adegan-adegannya….untuk yang belum baca novelnya, mungkin agak ngebingungin…


kaya tiba-tiba ada orang yang teriak-teriak nyari Flo di hutan….temen gw yang belum baca bingung : “loh..kok tiba-tiba ini… nyari apa sih mereka” …terus tiba-tiba Flonya masuk sekolah Muhammadiyah…...


atau kaya waktu mereka nyari dukun sakti di tengah pulau misterius…kalo di novelnya kan yang menarik itu perjalanan mereka menuju ke sana tapi di filmnya ga ditampilin dan tiba-tiba aja mereka udah sampe di pulau….menurut gw part itu kaya tempelan aja, kaya kain perca yang ditempelin di baju…ganggu dan ga keliatan nyatu…


menurut gw kalo emang terbatas waktu…adegan-adegan yang seharusnya panjang dan butuh penjelasan ya ga usah dimasukkin…..ilangin aja….Flonya diilangin juga kalo bisa…xixixi…habisnya males di tengah-tengah akting natural…ada akting ecek-ecek yang kerasa banget baca dialog….


Dan beberapa orang juga protes sama adegan Ikal ketemu Aling…lebay dan terlalu dibuat-buat kata mereka…kalo gw sih suka…karena menurut gw, bunga-bunga berjatuhan dan cahaya yang keluar dari jari-jari Aling emang fantasi Ikal yang anak-anak banget…gw ga ngebayangin kalo adegan itu dibuat biasa….pasti ga ada yang special dan ga cukup buat ngegambarin betapa mempesonanya jari-jari Aling buat Ikal...dan betapa senangnya Ikal ngeliat jari-jari itu…pas lah menurut gw….


Lagian biasa kan anak kecil berimajinasi berlebihan….kalo anak kecil itu gw….pasti gw ngebayanginnya si Aling tiba-tiba melucuti bajunya satu persatu di depan gw..terus ngemut-ngemut kapurnya dengan gaya nakal…untung anak itu bukan gw…tapi intinya….dia anak-anak…dan itu imajinasi dia tentang Alin….jadi ya wajarlah….


Selain beberapa adegan yang membosankan dan beberapa adegan yang kerasa banget dipadetin dan akhirnya jadi ga jelas,film ini bagus sekali…..menyentuh…lucu….mengharukan….dan indah


Walaupun ga ada quote2 cerdas yang dihasilkan …tapi overall dialognya terasa natural dan lucu walaupun ga bisa ngasih efek menyentuh dan mengharukan (buat gw, efek mengharukannya ada pada adegan, bukan dialog..dialognya agak-agak terlalu menggurui dan sedikit lebai menurut gw)…


Scene-scenenya juga indah….pantai-pantai di Belitung bagus ya ternyata…jadi pengen kesana deh….


Jadi, the movie is definitely not bad, cukup menghibur….dan buat yang udah baca novelnya, just sit, relax, and enjoy the movie….jangan terlalu memasang ekspektasi yang terlalu tinggi…nanti kecewa….karena emang ga mudah buat film dari novel….ga semua part favorit loe di novel bisa dituangkan ke film…..tapi overall, sutradaranya cukup berhasil menurut gw…..good job Riri *menepuk-nepuk kepala Riri lalu melemparkan tulang ayam*


Rating : 3 ibu jari yang kukunya indah dan memancarkan sinar…dari jari-jari ini bisa keluar juga air…..nah…anak-anak…jari-jari yang bisa mengeluarkan air adalah salah satu mukjizat Rasulullah…..


Oke..oke…tampar gw karena udah sok tau…tapi ya mau gimana lagi….gw dilahirkan emang sebagai orang yang sok tahu…udah gitu suka ngotot lagi walau salah…tapi losers emang eksis kok di dunia ini…jadi ya sabar-sabar aja menghadapi mereka (dan gw)…..dan kita ga pernah bosen buat jadi sok tau…jadi ….tunggu review-review sok tau selanjutnya ya….

7 komentar:

Pras mengatakan...

(*garuk2 kepala...mata dipicingkan)
.....sedang ngebayangin kalau blog ini sampai dibikin filmnya...
hihi...

rerere mengatakan...

@ pras... waw brilian bangeeettt...

gw juga ga suka cast naya flo ama tora sudiro...

aneh, merusak... si oneng juga merusak suasana melayu...

tadinya gw ga suka liat si cut mini jadi bu mus, setelah nonton filemnya, cocok kok...

dari pada cut tari (serasa nonton insert) ato cut memey (tinggal tambahin properti shooting celana dalam jackson perangin2)

anaklayanganjakarta mengatakan...

Hoho, sepakat ama bang Roid, Tora emang ngerusak pelem ini

menurut gw, best part dari pelem ini adalah endingnya, menurut gw, pas anak2 kecil itu berlari2 di pantai, trus diiringin sama sontrek nya, pas bgt momen sama backsoundnya, perfect match!

Btw, bapaknya ikal kok klimis mulu ya di pelem?

nisa mengatakan...

hi sexy,
thanks ya id review-nya, coz gw ketiduran di 1/3 akhir film ini..
kinda a bit boring, ditambah lagi gw pake sok2an nontonnya midnight pula! jadilah.. gw merem!!

andi mengatakan...

....ad yang kurang tuh...bagian yang paling teramat penting dari ni pilem.. "setiap warga negara berhak mendapat pendidikan" (pasal 31 (1) UUd 45).... wot a terribel kuot...bah

soerip mengatakan...

Bersyukurlah yang masih bisa sekolah!
bayangin kalo kita jadi Lintang! anak secerdas itu kahirnya cuma jadi kuli pelabuhan!

nochan mengatakan...

review loe mantab id,,
bener banget tuh, gw juga setuju klo cast nya tora sudiro ngerusak banget..lagian harus ya dia ada di hampir semua film indo?!!

dan satu lagi, si ario bayu(gw baru tau namanya) ko ya bisa2nya jadi lintang tua sih? mirip darimananya cobaaaaaaa??!

dan tentang ikal dan aling,,huahahaha justru adegan lebai mereka yang bikin gw ketawa2 ampe bengek..

klo gw sekarang baca novelnya jd aneh ya?