Minggu, 14 September 2008

PNS Sexy review : Ending Yang Paling Penting



Kata orang yang paling penting itu proses, bukan hasil. Tapi kalo kita jujur, pasti deh, kasat mata, yang paling penting hasil. Ga peduli gimana caranya, pada akhirnya,gw mau lemak di dada gw berkurang. Ga peduli mau sedot lemak kek, mau bius lokal terus bagian dada gw doang yang di belek terus diisep sari-sari lemaknya (yang ngisep robot Miyabi, pasti asoy geboy banget dah), ga peduli mau aerobic dada, tusuk akupunktur dada, atau pengangkatan dada…in the end…yang penting hasilnya.


Atau mana kita peduli seberapa kerasnyaTaufik Hidayat berlatih, mungkin dia rela puasa dugem berbulan-bulan buat ngadepin olimpiade (yang mungkin pengorbanan terbesar buat dia), mungkin dia rela puasa ga diwawancarai infotainment berbulan-bulan(yang mungkin hobinya)…atau rela ga merayu cewe-cewe di club selama berbulan-bulan demi latihan....(puasa gw batal nih, tapi kan pake mungkin,ga pasti, jadi ga nge-judge dong…) tetep aja pas dia kalah maen…kita menyumpah serapah dia sampe urat-urat leher kita bertonjolan.


No matter how hard the process is….in the end…its all about the result…its all about the ending…or…people tend to judge us by the result that we make…(excuse my bad English ya…pemakaian bahasa inggris cuma untuk memenuhi ego gw aja…somehow, I feel smarter if I use English…dangkal emang)


Jah…opening yang sok asik seperti biasanya…berikut adalah film-film yang endingnya meruntuhkan pendapat awal gw tentang film itu…..


  1. Juno

Juno was touted as the coolest movie tahun 2008 di Amerika (padahal tahun 2008 aja belum habis)…..dimoninasiin untuk beberapa kategori di Oscar dan menang best screen play….cerita tentang anak 16 tahun yang kecelakaan (ditabrak hormone testosterone berlebihan dari seorang pria tanggung bau matahari yang menyebabkan dia terinfeksi berjuta-juta sel kecil yang bergerak lincah menuju dalem perutnya yang menyebabkan tubuhnya digerogoti makhluk asing yang tumbuh perlahan demi perlahan dalam tubuhnya yang setelah 9 bulan menghasilkan makhkluk mungil imut tapi setelah 19 tahun menghasilkan makhluk kurang ajar bau matahari yang otaknya cabul dan pengen nonton film porno mulu…singkatnya : dia hamil!)...


mmm…tapi beda dari film lainnya yang terlalu sok mengangkat soal moril (biasanya dilemma apakah dia harus gugurin bayinya atau ngga…atau biasanya lagi diceritakan gimana merasa bersalahnya si ibu udah nelantarin si bayi)…film ini santai sekali….Juno yang hamil muda itu santai sekali menghadapi kehamilannya…terlalu santai bahkan menurut gw…


menurut pendapat gw yang bodoh ini….naskahnya gimana ya…terlihat berusaha keras sekali untuk jadi cool….banyak dialog-dialog yang gimana ya….berusaha keras sekali untuk terdengar pintar,witty,dan cool…yang menurut gw jadinya agak lebay aja…padahal dalam salah satu dialog waktu Juno nembak cowo yang menghamilinya (see? Betapa santainya…mereka baru jatuh cinta setelah si Juno hamil,dulu cuma penasaran doang), Juno bilang…


I love you because you’re so cool…youre not even try to look cool…


Ironis…padahal menurut gw sepanjang film…terlihat sekali dialog-dialognya try to look cool…..


Tapi pas bagian tengah sampe endingnya…filmnya begitu menyentuh…adegan si Juno ngomong jadi jarang (nah..ini mungkin yang bikin filmnya terlihat sok cool buat gw…Junonya yang merepet sok asik dari awal sampe tengah film penyebabnya)….endingnya menyentuh banget tapi tetep santai dan ga sok berderai air mata….


Hampir nangis gw waktu liat abis Juno ngelahirin, si pria bau kencur yang menghamili Juno, dateng menjenguk, ga ngomong sepatah katapun, dia merangkak naik ke atas tempat tidur Juno, terus memeluk Juno dari belakang, Juno cuma menitikkan air mata…..


Dan endingnya juga seperti kata Oprah, perfectly “unperfect”…..


Dan yah..the movie’s so refreshing….andai saja Junonya ga sok asik di awal-awal film…ni film pasti bisa jadi lebih cool tanpa berusaha keras terlihat cool…..tentu saja ini cuma opini bodoh seorang PNS menyedihkan yang merasa dirinya seksi….


Eh.,ternyata penulis skenarionya, Diablo Cody (yang dulunya adalah stripper) dapet tawaran nulis naskah Juno karena sutradaranya sering liat tulisan Cody di internet (blog kali ya)…siapa tau ada produser film yang ngeliat blog ini lalu menawari gw nulis naskah film….gw udah siapin judulnya : Mama Loves Naughty Boy atau Naughty Mama do Pizza delivery Boy….ah..kayanya nyontek aja deh..Shaving Ryan’s Private….


Rating sebelumnya : 1 ibu jari milik The Changcutters yang sok cool

Rating karena ending : 2 ibu jari milik The Changcutters, lalu karena divonis sok cool oleh dokter, ibu jarinya diamputasi lalu diberikan kepada Aura Kasih yang menurut dokter bener-bener cool!



  1. The Jane Austen Book Club

Penggemar Novel-novel Jane Austen berkumpul mendirikan sebuah club membaca yang setiap bulannya kegiatannya membahas satu novel Jane Austen….membernya punya masalah hidup masing-masing….dan agak-agak cocok sama kisah-kisah di novel Jane Austen (mereka doang yang nyocok-nyocokin)….


herannya,walaupun sepanjang film gw nonton orang-orang ngoceh tentang novel Jane Austen, tokoh-tokoh didalamnya, dan kaitannya dengan kehidupan mereka,gw ga merasa bosen….padahal seujung kuku-anjing-kampung-kudisan dibelah tujuhpun belum pernah gw sentuh itu novel-novel….


Asik aja denger mereka ngoceh….kadang lucu (walaupun bukan lucu yang ngebuat loe terbahak-bahak sampe tersedak terus terguling-guling sampe terkencing, tapi cuma lucu yang ngebuat loe terkekeh-kekeh sambil ngomong, “iya juga ya”)…kadang sedih…seringnya sih terdengar cerdas dan apa adanya aja….


Mengherankan gw ga bosen ngeliat sekelompok orang ngoceh tentang sesuatu yang gw ga ngerti…..


Tapi endingnya ya olloh…hollywood sekali…semuanya ditakdirkan bahagia….dan bahagianya agak-agak mustahil aja…di endingnya diceritakan setelah berapa tahun gitu mereka ngumpul kembali, dan semuanya berbahagia….yang tadinya udah cerai,balik lagi sama suaminya….yang tadinya gengsian dan ga mau pacaran, jadi pacaran……yang udah mau pisah ama suaminya,rujuk lagi (dan si suami jadi suka baca novel Jane Austen juga)…yang tadinya janda, dapet suami kaya banget….yah…endingnya ngerusak aja nih……


Coba akhirnya di ending, setelah mereka selesai ngebahas semua novel Jane Austen,mereka ngebentuk club lagi….The Freddy S book club…wow…pasti ga bubar-bubar tu club….novel Freddy S kan banyak banget! Wah…menakjubkan!


Rating sebelumnya : 3 ibu jari yang ujungnya wangi permen mint karena sering ditempelin ke lidah setiap mau ngebalik halaman novel….

Rating karena ending : 1 ibu jari yang bagian ujungnya bau ludah basi karena sering ditempelin ke lidah setiap mau ngebalik halaman novel….



  1. Me,You, Them


Film Brazil. Ceritanya tentang seorang perempuan yang gairahnya berlebih, jadinya tidur sama 3 orang pria berbeda yang akhirnya tinggal satu atap sama dia (cool, versi perempuan pemilik Ayam Bakar Wong Solo,lupa gw namanya). Filmnya ngebosenin, intinya cuma : perempuan itu hamil, ngelahirin, musim kawin, bergairah, nyari pejantan, hamil, ngelahirin,musim kawin, bergairah,nyari pejantan lagi,dst. Hampir tidur gw nontonnya.udah gitu pemaennya tua-tua lagi.


Tapi filmnya keliatan real sekali, sederhana dan jujur. Itu yang ngebuat gw bertahan nontonnya sampe akhir. Dan endingnya mengesankan sekali. Suami pertamanya tiba-tiba ngebawa semua anaknya (yang kandung dan yang ngga) keluar…..semuanya panik karena berfikir lelaki tua itu bakal kabur dan menculik anak-anak itu…..tapi salah….ternyata dia cuma ngedaftarin anak-anaknya ke kantor catatan sipil buat dibuatin akta kelahiran…biar anak-anak hasil hubungan gelap istriny tetep jadi anaknya…..menyentuh….lugu banget…..

Rating sebelumnya : 1 jari tengah milik Kiwil, ngebosenin lawakannya,mukenya apalagi

Rating karena ending : 1 ibu jari milik Sayuti OB, lugu,bikin senyum.




Yah…begitulah…emang sok tau sih gw…but hey…this is just my thought….ga semua pendapat harus sama dengan pendapat Roeper Ebert kan?







3 komentar:

anaklayanganjakarta mengatakan...

pertama, yeyeye
bagus juga rivyuw filmnya, btw, film Juno gua pernah nonton tuh, tapi cuma seperempat bagian doang, karena gua ngerasa tu film ngebosenin, salut deh ama mister Roid yang bisa menonton film itu sampe abis

sissy mengatakan...

hi roiddd...

gilaaa gilaaa gilaaaa!!!
gue setuju bgt nget nget...(kcuali review film terakhir...gue belom nonton)

Juno sok asik, sok di buat2, although the ending is so sweet...tapi menurut gue, ke sok-asikannya makin nyata karena gue gak liat chemistry antara juno dan pacarnya...karena banyak juga dialog2 so asik yg kalo actingnya OK yah Ok aja (inget film "selamanya"??? it's cheesy, but we love it...ya kaaaan???)

and jane austen..what a perfect sunday-afternoon movie..walopun endingnya saking ketebaknya sampe gak ketebak...hahaha

Roid mengatakan...

@anaklayangan : sebenr\ernya gw juga bosen..tapi entah kenapa, gw punya kebiasaan nonton sampe habis walaupun misalnya gw udah sekarat sampe kebosenan...kecuali film bokep ya...

@sissy : weissss....satu selera kita ternyata....iya..Dialog Selamanya emang kadang2 lebay dan over the top..tapi entah kenapa rasanya puas sekali menonton film itu...mantap dah pokoknya Julie Estelle dan Masayu...

hahaha...."walopun endingnya saking ketebaknya sampe gak ketebak"...hahaha....i like this one....