Rabu, 24 September 2008

Lebih Aneh...

gw kira gw akan tersungguk-sungguk menangis memeluk koteka oleh-oleh dari Jayapura yang gw bawa...sambil mencium-ciumnya...sambil merintih lirih..."aku rindu kamu Jayapura"...

ternyata ngga lho...

begitu si Inul sms gw..."karaoke yuuuuk"...

gw langsung lupa sama Jayapura....

hanya sehari waktu yang diperlukan oleh "Abang" Jakarta dan "Mpok" Bekasi untuk menyadarkan gw bahwa gw tresno karo Jakarta, Bekasi, dan segala hal hedon yang terkandung di dalamnya....

hanya sehari yang mereka perlukan untuk menampar gw....mencambuk...menciprat-ciprat muka gw dengan air...lalu menampar-nampar kecil pipi gw sambil ngomong : "woi...liat tu mall kesenangan lu...liat tu tempat karaoke...liat tu baju-baju,sepatu, tempat-tempat makan yang nyaman dan enak...sadar woii...bangun...bangun!!*

dan gw sadar....bangun....lalu di tengah patas AC jurusan blok M- Bekasi...gw berkata lirih..."gw ga mau lagi balik ke Jayapura"....

dasar pria-bermuka-pas-pasan-tapi-sok metropolis...

ternyata gemerlap ibukota dan roda-roda kehidupan metropolitan menyeret pemuda lugu berkepang kuda seperti gw ke dalam lembah nista kenikmatan hidup duniawi *tribute to Inneke Koesherawati yang telah mengajarkan gw kalimat-kalimat tadi dalam film sok-porno-tapi-isinya-cuma-jilat-jilat-leher-doang-sama-muka-nafsu-yang-
di-close-up-dari-dekat yang berjudul Gadis-Gadis Metropolis*.........


aside of macetnya ya....

disini gw bisa dapet produk fashion *now im talking like iklan Ramayana Robinson* dengan harga yang lebih murah dan pilihan yang lebih banyak (kenapa gw harus menyukai tempat yang satu-satunya departement storenya adalah departement store merk candi, yang isi jualannya telat 3 juta tahun cahaya dari Jakarta)


disini gw bisa makan di tempat-tempat yang nyaman dengan harga yang ternyata ga mahal-mahal amat, dan banyak beraneka pilihan juga (kenapa gw harus lebih menyukai kota dimana warung makan pinggir jalannya aja ngejual makanan yang seharga franchise fast food multi nasional,gimana tempat makan berAC dan nyaman? udah gitu hampir tiap hari gw cuma makan pecel ayam dan mujaer...sampe=sampe gw mau pake caping dan cangkul biar berasa petani setiap ke warung-warung itu)


disini gw bisa liat-liat cewe-cewe Miyabi look-alike yang walaupun tidak mengenakan dildo sebagai kalung,giwang dan anting, tetep aja berpakaian minim dan ketat.....gw pake aja kacamata tembus pandang imajinasi gw.... (kenapa juga gw harus lebih menyukai kota yang dimana walaupun gw ditawari kacamata tembus pandang beneran, gw tetep nolak.....yang kalo naik angkot terus yang gw liat pertama kali kaki penumpang lain, gw suka kaget : "buset..ada homo cium-ciuman...terang-terangan banget*..ternyata begitu liat dada...oh...yang satunya cewe....buset...kakinya bebulu dan betisnya berbuah aja dulu...terus rambutnya keriting cepak...gimana gw ga mikir dia cowo....)

disini gw bisa karaoke yang udah terkomputerisasi....tinggal ketik judul atau nama penyanyi di keyboard..jadi deh...ada video klip aslinya juga...toiletnya juga bersih (kenapa gw bisa lebih suka sama kota yang tempat karaokenya deket semak-semak...trus remang-remang...terus kalo mau milih lagu harus pake remote control...bayangin kalo abjadnya jauh...harus mencet-mencet remote sampe keriting....terus di toiletnya ada tikus got berenang-berenang dalam bak...terus muter lagu Umbrella, videoklipnya gambar beruk lagi manjat pohon kelapa)

disini gw bisa makan gratis masakan Mama (kenapa gw bisa lebih menyukai tempat yang ga ada Mamanya yang makanannya harganya selangit?)

yah...begitulah...manusia sempurna jeleknya ini memang tak pernah puas.....selalu saja ada keluhan....ditaro di sana...pengennya ke sini...eh...dikasih pulang ke sini....ternyata kangen sama sana...eh...mau dibalikin lagi ke sana, udah ga kangen lagi, ga mau pulang lagi ke sana....

mudah-mudahan Tuhan tidak menurunkan burung-burung ababil lalu melempari gw dengan batu-batu neraka karena udah ngeluh terus.....


amiiiiiiin........


*semangat Roid...Januari udah mulai kuliah!! lu bisa dua tahun berada di pangkuan mbak-mbak tukang karaoke*

5 komentar:

Nursehan mengatakan...

ya begitu sifat dasar manusia..
ga pernah puas dengan apa yang di berikan..
biar bagaimana pun..
home sweet home...
hidup Jakarta lah..
hiks..tapi gw harus balik ke Jayapura sampe waktu yang..ga tau lah..
pusing sendiri kalo mikirin harus berapa lama di Jayapura..
tetap semangat aja lah.. (menghibur diri sendiri ni yee..)
he..he..he..

rerere mengatakan...

jatah "karokean" ama gw kapan id?

Noel mengatakan...

ok deh mas PNS hihi.. Dari pada mikir balik apa enggak, nikmatin aja PR di blog gw ya. I chose you to work on it! Hihihi, salah sendiri nulis bagus-bagus, sehingga gw dengan setia selalu baca ini blog. mwahahaha...

Vio mengatakan...

Id, maap ya.. temen blogger gw baru dikit, gw juga dapet Peer, trus nunjuk orang lagi. kayaknya peernya sama kaya yang diatas.
Hehehe.. liat blog gw ya.
yang penting gw dah nunjuk orang!!!

nochan mengatakan...

buseeet, bener2 berasa jayapura bgt ya, wujud cewe disana keriting cepak, dg betis berkonde dan berbulu,,udah pernah foto bareng id? trus yg cowo2nya beneran pake koteka gt? berarti cewenya telanjang dada dong? gyahaha
welcome back to jakarta deh id..selamat menikmati cewe2 putih bercelana pendek berbaju ketat yg bertebaran di mall2 jakarta..hehehe