Kamis, 14 Agustus 2008

Out Of Circle

Minggu ini bisa dibilang minggu bugar….karena postingan-postingan gw akan menceritakan balada kisah gw di tempat fitness….pengennya sih bikin judul : Aku dan Peluhmu…..atau Basahi Aku dengan Butir-Butir Keringat Cintamu….but its so gayish….jadinya gw urungkan niat mulia gw itu…..

So, we end up with Heat-Heat Chicken’s Shit (yang mungkin tidak terdengar gayish…tapi najish)…dan this Out Of Circle title......dan satu lagi cerita yang gw simpen buat postingan selanjutnya….judulnya belum tau…..mungkin Barbel-Barbel Cinta?

Oke….Out Of Circle sih artinya diluar lingkaran…ga tau frase inggrisnya cocok ama cerita yang pengen gw gelontorkan atau ga……

Pernah ga lu bergabung atau berada di suatu kelompok tapi lu ngerasa ga bersama mereka?kaya waktu kecil nonton orang maen gundu…lu ga diajak maen….atau nonton bebek kawin….lu ga diajak kawin…..

Atau pernah ga lu ngerasa berada bersama mereka tapi lu seperti berada di luarnya….ga nyambung…lu seperti penonton teater yang ngeliat pemaennya seru sendiri, tapi lu ga ngerasa terhibur sedikitpun sama permainan mereka?

Gw sih pernah, agak sering malah ……

Tapi ga semua perasaan out of circle itu bikin gw ngerasa ga nyaman…..ada juga yang bikin gw malah ngerasa nyaman….nyamaaaan bgt malah….contohnya ya kayak di tempat fitness ini…..

Udah 2 bulan fitness di sini, gw belum pernah ngobrol sama satu orangpun…..padahal orang-orang yang lain ngobrol dan becanda-becanda sambil latihan….bukan, bukan karena mereka berasal dari mucikari yang sama sehingga mereka bisa langsung akrab……setau gw sih, mereka juga baru kenal di situ….tapi udah bisa becanda-becanda akrab…..


Jadi situasinya seringnya gini :

Satu orang menggelontorkan lelucon *dengan logat Papua* : “hei…ko tau istilahnya untuk apa yang kita lakukan ini kah? : bersakit-sakit dahulu bersenang-senang kemudian…hahahahaha *tertawa puas pada joke sendiri*….

Yang lain menyambut dengan tawa yang tak kalah gelinya…..

Sementara gw sendirian di sudut….hampir keselek barbel mendengar lelucon ga lucu stadium 4……what so fukin’ funny??…

Dan si penggelontor lelucon langsung ngeliat gw dengan tatapan : “ayolah ketawa juga…jgn malu-malu….aku tau kamu dari tadi nahan ketawa….ga ada yang mampu menolak untuk ketawa begitu mendengar leluconku yang sangat lucu tadi”….


Dan gw langsung memberikan senyum maksa yang jatuhnya malah jadi mirip seringai seram (sumpah, memberikan ketatol pun gw ga rela)….

Dan untuk selanjutnya gw berencana membawa papan nilai untuk menilai joke mereka….jadi kalo nanti ada yang mau ngelucu-lucu lagi….gw langsung ngangkat papan nilai gw : 3!!....kalo ada lagi yang tetep nekat ngelucu…gw angkat lg papan nilai : 2!!! dan langsung ngeluarin mic yang udah gw siapin dari rumah terus memberi komentar : “anda lucu sekali…..liat…saya sampe mimisan”.....


Jadi daripada ikut bergaul tapi akhirnya jadi cape sendiri berakting karena selalu memberi ketatol, ya mendingan gw diem aja di sudut…berlatih sendiri senam kegel untuk menguatkan otot-otot kewanitaan gw…..

Yeah…..lonely ga selamanya sama dengan nerdy…



-----------> telat posting lagi...seperti biasa, kalo postingannya sembelit, berarti lagi banyak kerjaan kantor. Please jangan bilang : "sudah coba Dul?"....

4 komentar:

INDAH REPHI mengatakan...

WAH..GW BS JADI PEMBACA SETIA BLOG INI DEH...POSTINGANNYA SERU-SERU, SARU-SARU,DAN LUCU-LUCU :D

rerere mengatakan...

HAHAHAHHAHA...

gw jadi inget, jaman kelas 1 SMA, saat gw dan Roid belum kenal...

it was me and my friends bercanda ria di dalem angkot pas pulang sekolah. roid yang satu angkot tapi out of the circle suka senyum2 melihat kita...

gw tau id, saat itu lu pengen bgt nimpalin kita2, tapi sayangnya gengsi gw untuk bilang ke elu

"hey, nama kamu siapa, kamu kelihatannya nyambung ama kita2... humor yuk?"

emotionofme mengatakan...

wah...wah...satu lagi nih bacaan seru...di bookmark ah....

psycho4FUN! mengatakan...

gue juga ngerasain kek gt ko Id, tp gw salut ama u yg bisa menuangkannya dg cara yg FUN! alih2 gw yg cuma bisa mengutuk dan mengasihani diri.. tuk kemudian hari berusaha diterima dikomunitas mereka lagi [dan kemudian kecewa lagi...]
gw musti belajar banyak ama lu, mohon bimbingannya ya kakak pertama! [bersimpuh sambil bersujud takzim]