Senin, 30 November 2009

Ultah Annisa

Sabtu tanggal 22 kemaren,si Putri Tegal Banu,ultah yang ke-22. So, what we did to celebrate it? Sebenernya berminggu-minggu sebelumnya kita berencana buat nyewa sebuah penginapan di Anyer (tentu saja ditraktir Banu). Bertiga doang. Gw,Inul,Banu. Have a fun day in the beach, terus malamnya ada sesi curhat, kita pake piyama, kepang kuda, pake bedak dingin,terus curhat sambil nangis sesenggukan dan akhirnya berpelukan.Eeeewww. Pokoknya kita udah mateng banget rencananya.Udah booking penginapan. Nanya rute angkutan umum juga. Nyiapin bikini-bikini lucu juga.Pokoknya mateng banget persiapannya. Lebih mateng dari persiapan konser Trio Ambisi.


Tapi manusia boleh berencana, Tuhanlah yang menentukan. Tak dinyana dan tak diduga (sebenernya sudah bisa diduga kalo kita mau melirik sebentar aja ke kalender kampus,tp semuanya ignorance) gw dan Inul ada UAS tanggal-tanggal segitu. Banu kecewa berat. “Ultahku nggak pernah ada yang istimewa,Mas. Gitu-gitu aja. Nggak pernah ngapa-ngapain.Ah..masa ultah kali ini juga gitu doang.lewat aja”


Selama berhari-hari dia selalu murung. Nggak mau makan (babi) dan minum (susu kucing). Gw sampe khawatir dia…………nggak mau minjemin gw duit lagi. Gw memutar otak ke kiri sebanyak 1 derajat (nggak perlu banyak-banyak muternya,soalnya emang udah miring ke kiri jg)…harus ngapain ya biar ultahnya agak sedikit istimewa. Terus gw inget dia pernah ngomong gini:


“Aku ultah nggak pernah dirayain lho mas. Boro-boro dirayain.Diceplokin telor juga nggak. Sumpah. Aku pengen banget diceplokin telor kaya orang-orang”


Aha.Oke.Oke.Dia belum pernah diceplokin telor. Ya udah ultah kali ini ceplokin telor aja. Kan jadi beda sama ultah-ultah sebelumnya. Jadi special. Ngapain jauh-jauh ke Anyer?


So I set up the surprise and told Siska then Siska forwarded it to Inul dan Vio.


Rencananya, Gw, Inul, dan Banu makan malam di suatu tempat merayakan malam ultah Banu. Vio dan Siska nggak ikut. Nah,tepat jam 12 malam Vio dan Siska muncul sambil bawa kue ultah. Dan setelah Banu nangis sesenggukan sambil mukanya comeng-comeng mascara, Vio dan Siska ngeluarin telor dan tepung untuk nimpuk Banu. Tentu saja kami akan memberikan kesempatan kepada Banu untuk pura-pura berlari ogah ditimpuk. Karena pastilah, dia melihat cliché ini telah dijalankan oleh teman-teman SMP dan SMAnya dulu.


Yah you know cliché yang gw maksud : pas mau ditimpuk, the birthday boy/girl akan pura-pura lari ketakutan padahal larinya sengaja diperlambat biar gampang diringkus, terus sambil teriak-teriak, “jangaan-jangaaan. Gw nggak bawa baju” (atau kalo dalam bayangan Banu, “ojooo…ojooo…nyong ra bawa salinan”) keliling sekolah biar semua orang tau dia mau ditimpuk. Terus abis itu pura-pura cemberut padahal dalam hati seneng. And no one shout to her/his nose, “hei you..it’s sooo cliché! Basi! Cari skenario lain” because everyone did that cliché too. Daaan, pastilah Banu sudah memimpikan melakukan cliché itu dari SMP. So we give him the chance. To do his teenage dream.


Tapi akhirnya…surprise itu juga gagal. Karena gw kedatangan tamu dari Papua. Tepat di hari Jumat. Di hari kita akan membuat surprise party eh surprise ceplokan telor itu. Dan dia minta gw buat nemenin dia belanja di BlokM. Masa gw tolak?dia udah jauh-jauh dari Papua gitu. Belanjanya aja baru mulai jam 6 sore,selesai jam berapa? Gw pusing. Bingung mau set up rencana yg kemaren juga. Si Banu juga begitu tau gw bakal nemenin orang Papua belanja, jadi cemberut terus. Garing maning ultah nyong ini (begitu mungkin pikir dia). Udah nggak jadi ke Anyer, harus nraktir orang yang nggak dikenal pula lagi (ya nggak mungkin dong gw nyuruh temen gw pergi,pastilah dia bakal ikut makan-makan juga).


Ya udahlah..mau diapain lagi. Gagal jugalah ceplokin telor. Soalnya gw belum beli kue ultah juga. Nyari dimana?mana sempet? Beli telor dimana? Lagian si Banu udah bête duluan. Ya udah. Akhirnya gw memutar otak lagi (gitu aja pake muter otak,panter otak gw aus, diputer mulu). Ya udahlah. Suruh Vio dan Siska dandan ajalah…jangan kaos dan jeans kaya biasanya, biar keliatan lebih istimewa. Terus Inul dan gw pake kemeja dan sepatu. Seengga-engganya walaupun makan soto ceker,tapi kita dandan. Jadi ultahnya sedikit istimewa.


Long story short, akhirnya selesai nemenin belanja sekitar jam 9an. Ketemu Banu, Siska dan Inul di Grand Indonesia. Awalnya garing karena Banu cemberut terus. Kita bingung mau makan dimana. Gw mengusulkan di Burger King aja. Siska dan Vio yang udah dandan menolak mentah-mentah. Nggak cocok sama penampilan kita,gitu kata mereka. Cih. Siapa suruh GR. Begitu gw suruh dandan, mereka pikir mereka bakal ditraktir di a fine dining restaurant, nggak mungkinlah, si Banu kan agak pelit mana dia mau. Mungkin mereka juga sudah membayangkan menghisap-hisap bekicot atau escargot dan menyesap anggur putih sambil tusuk-tusuk gigi mengeluarkan caviar yang nyangkut di gigi. Bahkan mereka sampe rela beli tas dulu di Pasaraya Grande biar match sama baju mereka! Jiaaaaaah.



Akhirnya pilihan jatuh ke Pizza Marzano. Walaupun definitely bukan a fine dining resto, tapi di sini ada pisau dan garpu. So we can play having a dinner in an expensive restaurant. Kostum udah cocok, make-up juga. Tinggal pisau dan garpu and voilaaa….berasa makan di restoran mewah deh. Oh ya, ternyata dari rumah Siska dan Vio udah bawa telor dan tepung. Wah..kayanya jadi ni acara timpuk telor. Tinggal kue ultahnya aja. Jadi selagi kita maen UNO, gw melipir dulu pura-pura pergi ke toilet. Terus cari-cari kue ultah. Akhirnya nemu cup cake cantik. Bukan cup cake sih, lebih tepatnya kaya kue apem. Tapi cantik ada hiasan kepala kelinci dan krim warna biru. Dan yang paling penting harganya Cuma 6500. Sebelumnya gw juga udah beli lilin di bLok M seharga 5000. Lumayanlah, modalnya Cuma 11.500. Nggak rugi-rugi amat ditraktir pizza doang (tetep perhitungan gw).


yang paling kiri si Anto,temen gw dari Papua. Yang pake merah dosa,Vio. Batik genit, Siska. Banu, Inul, gw


Terus diem-diem langsung gw serahin ke Vio kue apem itu. Dan dia langsung menuju ke ruang koki untuk nyiapin kejutan kue ultah. Terus selagi kita becanda-canda, kita mendengar ada suara dari belakang, “eh…belum ya?”. Serentak semua melihat ke belakang .And there was Vio….berdiri dengan kikuk dan tampak bodoh dengan kue apem yang udah dipasangi lilin di tangannya….it was perfect….the kue apem is on a shiny white plate…lilinnya menyala-nyala terang…tapi yang ga perfect adalah waktunya...masih jam 11!!! Belum jam 12. Dan dia udah keluar. Akhirnya dengan kikuk dan garing kita nyanyi happy birthday. Ya sudahlah. Anggap aja waktu Papua. Tapi emang lebih baik gitu, jadinya kita punya aib buat Vio.


inilah kejadian bodoh itu. Aib ini akan kau bawa sampai mati,Vio.Bahkan setelah mati, malaikat2 penjaga akhirat serta setan-setannya akan berbisik setiap lu lewat,"eh..eh..itu Vio si aneh yg ngasih surprise ultah sebelum waktunya ya..dasar bodoh. Kerjain aja tu. Nyolot bener. Besok suruh bawa pete dan jengkol yg segede uang gopek sama pake kuncir dan kaos kaki beda warna"


Sehabis itu karaoke. Karaoke roomnya bagus. Sofanya kaya tempat tidur. Bisa guling-guling. Di situ kita nyalain lagi kue ultah bekas tadi tepat jam 12 sambil menyanyikan lagu Happy Birthday yang ada di list karaoke. Banu keliatan banget seneng. Baguslah.


look....kita bisa tiduran di sova karaoke roomnya...3 orang pria dan 2 orang wanita.....

ummm...ahh..ga usah di komen deh..otak gw lagi kotor soalnya...

kue apemnya kaya abis diperkosa pake terong (vegetarian rape). liinnya udah condong, hiasannya udah patah2


Siska nembang lagu jawi, matches her dress, duet sama Inul,matches his face. Judulnya Poker Face. by Lady Didi (Kempot). They both good in it. Nembang Jawa.



Oke. The story seems soooo long. Gw udah ngantuk.


Sepulang dari karaoke, akhirnya kita nyeplokin Banu. Dia (pura-pura) marah. Dan akhirnya marah beneran begitu tau gw harus pulang ke kos karena jam 3 pagi temen gw harus ke bandara.


Jadi nggak bisa maen sampe pagi. Dan belum nyampe kos, si Banu telpon kalo Cardigan barunya yang belum sampe sebulan dibeli, yang harganya mahal banget, 400 ribu (sebut harga gapapa ya Ban, biar pemirsa tau betapa sialnya elu), ketinggalan di Taxi. Akhirnya dia marah-marah.





Ya…si Banu emang sial terus di hari ultahnya. Gw jadi nggak enak karena dia keliatannya nggak menikmati acara ultahnya.


Tapi akhirnya segala kerepotan kita dan rasa capek (serta uang yang habis buat beli tas baru) terbayarkan waktu banu komen foto ultahnya di FB :



“aq sayang kalian mas2 dan mbak2Q...persetan dg kardigan perusak 22tahunQ”



Ya ya ya…we love you too Ban…tapi tulisannya kok alay gitu yaaaaaa??? Cih.jauh-jauh sana. We don’t hang out with Alay.


Happy Birthday, Ban! Be a good boy. Eh..lu udah tua ya. Udah 22 tahun. Be a Man! (nama saya Annisa Tri Banuwati,22 tahun,pegawai salon. terimakasih Global sudah memilih saya). Tambah sayang sama your Mother, will you? show her your love, lil bro.......


Semoga di ultah lu yang ke 23 ntar kita masih bisa ngerayain bareng-bareng di Jakarta! Nggak terpisahkan jarak, lu di Merauke, gw di Bandung. Amieeeennn.




13 komentar:

siska widuri mengatakan...

i love u too banu....

and i love u vio.

and i love u roid.

and i love u inul..


+meneteskan air mata+


+bokek+


ada yang mau beli tas baru dipake 2 kali? +mesem2+

siska widuri mengatakan...

PERTAMAAAAAXXXXXX.... oh yeesss...

TransJakarta mengatakan...

@siska: cinta, kok namaku ga di love2 in jg?
Met ultah ya banu, smoga tetap oke.
Bwt roiders lain, blogku udah diupdate lho, mampir ya.

kacrut mengatakan...

hahaha.. iya.. sengat ku annisa emang pernah pas ultah pengen diceplokin telor.. dan sayangnya pas dy baru masuk kuliah, udah keburu ultah duluan,, jadi cuma nraktir nonton harpot aja.. byuh.. pas ultah selanjutnya dy udah terdampar di merauke.. kasihan dy.. hahahha

humm.. met ultah mbel.. semoga kelak menjadi auditor yg baik, jangan kayak si roid ya.. hahahha

Lucianna Perez Malebay mengatakan...

hikz...so sweet!!!
aq gak pernah lo pas ultah dikasih sweet surprise gitu (yg ada guw yg ngasih n pas giliran guw ditimpukin n dikerjain mulu ma inul n the gang!)....pengen banget pas pagi2 bangun tidur ada yg nyanyi depan pintu ma bawa kue ultah! (mengharap sekali!!!! loh koq jd curcol ya?)

luv u all roid, inul, banu, siska, vio, n kamu juga yaser!!!

vi mengatakan...

BANU, oh, aku juga sayang kamuu.... sayang kalian semuaa....

+mewek+

niko mengatakan...

i can feel the love here.. love you all too... (emang ada yg bilang love ke gw??)

happy birthday banu.. :D

Alil mengatakan...

what a perfect birthday...

Happy b'day, Banu...
hope your wish come true...

panio mengatakan...

aiih si banu ulang tahun.. met ultah yaaah..
doi br 22 thn boo? lebih muda setahun dr gue donk.. duh, gue yg ketuaan atau emank brondong ud kebanyakan.. *sok tua
kasian banget sih bang si banu, dihari ulgthnnya keilangan cardigan 400ribu.. kalo gue mah ud nangis bombay kali..

panji mengatakan...

postingan ini sweet bangett
hihihi
selamat ulang tahun ya mas Banu

aihKusmaRiyadi mengatakan...

kenapa ga di ceburin ke got depan GI, lebih menantang......

selamat ulang tahun banu.....

gw jadi inget momen ulang tahun gw pas jaman kuliah yang diarak telanjang keliling kampung,,,,

*pengen lagi...

aihKusmaRiyadi mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.
ciptanirmala mengatakan...

gyahahaha... kayanya banu jadi bahan kerjaan mulu yax, kesian...