Senin, 28 September 2009

Tukang Pijit Itu....

i hate bangun tidur di waktu maghrib kalo gw lagi di kos-kosan. Nggak tau deh, ada perasaan lonely aneh aja yang nggak bisa gw jelaskan. Dan kayanya semua semangat hidup gw dihisap di waktu itu, kalo yang dihisap yang lain sih gapapa (lubang hidung misalnya).


Kalo lu lagi gw marahin atau nggak mau gw temui, sms or call me at that time maka gw akan pasrah dan melupakan semua salah loe ke gw. Bahkan kalo misalnya salah loe fatal banget, seperti memperkosa Jiran pake keran atau menyiksa Inayah sampe geli-geli basah (it is intended to be a rhyme) ...i dont effing care....i just want any people come to my kos-kosan..siapa aja..at that time!


Dan itulah yang terjadi hari Jumat kemaren. Gw ke kos-kosan gara-gara Grandis (Lucianna Perez Malebay) bilang dia mau nginep di kos gw hari itu, padahal gw masih di Bekasi, kuliah masih libur soalnya. Kasian juga dia, jauh-jauh dari Jayapura nggak ada tempat berteduh. Ya gw setujuilah permintaannya. Tapi ternyata, setelah gw dalam perjalanan dari Bekasi ke Bintaro, si binal itu sms kalo dia nggak jadi nginep di tempat gw.Bagusssss. Gw udah di tol aja dulu. Masa gw teriak-teriak kesetanan minta diturunin. Kalo gw lagi bukaan 2 nggak papa. Nah ini gw berjenggot gini sok-sok manja minta diturunin di tengah jalan tol, nggak mungkin to?


Dan sendirianlah gw di kosan. Iseng gw nyewa 2 VCD. Baru 1 disc doang gw ketiduran. Dan terbangun jam setengah 7. Tapi somehow, entah bagaimana caranya, gw merasa udah sholat maghrib sebelum tidur jadi gw nggak sholat maghrib lagi. Nggak boleh kan sholat maghrib dua kali? (lebih nggak boleh lagi nggak sholat maghrib, jawab Mamah Dedeh kalem). Dan that loneliness feeling bugged me. Lemes gw. I need to meet someone. Someone who will cheer me up. Gw sms Inul...nggak dibales. O Great...everyone left me pikir gw. Ya sudahlah...gw keluar aja...nonton sendirian.


Di jalan sepi banget lagi. Penduduk Jakarta belum pada pulang dari mudik sepertinya. Makin berasa kesepian aja gw. Kali ini gw berharap macet. Separah-parahnya. Biar deh macet dari Ujung Kulon sampe Ujung Berung. Asal rame. sigh. Di Metro Mini gw sentuh Ryan. Hanya Ryanlah yang bisa gw andalkan membunuh kesepian di saat-saat seperti ini. Lagi asyik-asyiknya menyentuh bagian-bagian sensitif dari Ryan dengan ujung jari (pengennya sih pake lidah, tapi agak aneh diliat orang), dateng seorang Bapak-bapak dengan pakaian kantor lusuh yang kebesaran dan tas koper yang matches his face, tua dan kisut kulitnya.


Gw ngerasa sih , pas gw lagi bercumbu dengan Ryan dia ngelirik terus. Dan tiba-tiba dia nerima telpon, "iya..Bapak masih di mobil ini..masih di jalan..bentar lagi nyampe". Yeah..u can call a rongsokan kaleng kerupuk yang dipakein mesin dan beroda empat sebagai mobil juga kan? Dan gw melanjutkan permainan gw yang tertunda dengan Ryan. Nggak berapa lama, gw ngeliat bapak di sebelah gw sibuk banget nggak bisa diem. Gw lirik bentar. Eh..dia lagi dipijit. Sama Bapak-bapak lain yang sepertinya berasal dari tempat pijit yang sedang melakukan promosi dari bis ke bis (a new marketing technique ya..promosi metromini to metromini)....

Gw liatin mereka. Eh, yang mijit gugup. Brosur pijitnya berjatuhan. Gw cuek aja, lanjut menyentuh gspot Ryan yang lainnya. Kalo yang tadi gugup gw liatin adalah Roby Sugara, gw bantuin deh mungut brosur2 yang jatuh itu. Nggak berapa lama dia nawarin brosur pijitnya. Gw terima, kantongin, dan lanjut mainin Ryan. Tiba-tiba gw ngeliat ada tangan terjulur menuju pundak gw, kayanya mau mijit. Gw langsung menjauh dan dengan sopan bilang, "ngga usah pak". "cuma mau promosi kok",jawabnya. "nggak usah", tolak gw halus.

Eh ngga berapa lama dia maksa lagi. "nggak usah Pak", jawab gw tegas. "cuma mau promosi", jawab dia lagi. basi ah. "kan yang lain masih banyak, yang lain aja", gw mulai ketus Dia nyerah. Langsung duduk di belakang gw. Gw waspada.



Basi.Modus operandi sok-sok mijat udah basi. Kenapa sih mereka nggak pura-pura tari perut aja. Pasti gw langsung lunglai dan pasrah (melihat orang meliuk-liuk dengan baju yang pusernya kebuka adalah kelemahan gw, even itu bapak-bapak berperut buncit). Udah banyak orang yang dicopet di bis karena mau aja dipijat oleh sembarang orang. Untung gw ingat pengalaman-pengalaman temen gw yang udah pernah kecopetan kaya gitu. Walaupun caranya sekarang udah lebih canggih, pake nyebarin brosur segala dan pake baju seragam tempat pijat, gw tetep curiga. Gw nggak mau gara-gara nikmat 1 menit, gw mengorbankan masa muda gw ( kehilangan hape mahal di saat miskin gini sama dengan berhubungan badan di luar nikah).


Nggak berapa lama tukang pijit itu turun. Setelahnya disusul bapak-bapak lusuh sok kantoran di sebelah gw. Sigh. Ternyata mereka komplotan. They need to find victim yang lebih bego. Bukan gw yang jelas.


Moral of the story : jangan sembarangan percaya sama orang yang ada di bis kota. Jangan mau disentuh atau ditawari apa-apa pokoknya. Komplotan itu makin canggih. "Gw kan ngga pernah naik bis kota, punya mobil pribadi, berarti gw aman dooong?" hei...belum tentu. Siapa tau tiba-tiba waktu lu lagi di mobil mau berangkat kantor, suami lu ngasi brosur pijit, terus lu mau dipijit, tiba-tiba hape lu ilang dan lu terbangun di tengah jalan tol. We never know kalo ternyata suami lu adalah pimpinan Paguyuban Pencuri Hape Berkedok Pemijat kan? Jadi..mulai sekarang, jangan mau disentuh-sentuh sama suami lu (pesan ini khusus untuk Nisa)


Dan setelah nonton, gw di telepon Grandiz dan disuruh ke kos Inul setelah itu had a karaoke session di NAV mal Ciputra sampe jam 1...yayyyy....gw nggak ditinggal sendirian ternyata! thanks ya guys!






----> tetep ya mau cerita soal hampir dicopet aja harus ada curcolnya....anjing...jadi banci curhat gini gw *emang sebelumnya kagak?*





7 komentar:

vio mengatakan...

jadi ini curhat tentang kesel ama grandis atau tentang nyaris dicopet?

kacrut mengatakan...

Jiah.. Ada apakah gerangan?? Kok km tambah gak jelas I'd??

Lucianna Perez Malebay mengatakan...

Owh...sorry...trully,medley,deeply sorry....
Guw gda niatan ninggalin lu gtu aja stelah taw klo inul ada...jd lu bete kmaren gara2 guw...ya ampun id...guw ga sngaja! Sorry.... :(, laen kali guw telp lu sore2 magrib aja deh, biar lu ga bete gtu! Makane magrib2 jg tdr...emang ga baek taw buat bdan, klo ga salah, coz lu tdr bdan lu jd ga siap ma prubahan lingkungan yg dadakan, dr siang jd malam! (sotoy bgd guw...)
Sorry ya id...

nisa mengatakan...

oh makasih lho id pesennya..
gak usah repot2.

lagian jg udah telat klo mau kasih nasihat. Krn bukan cuma hp gw doank yang ilang, tp juga kegadisan gw id, mahkota yg paling berharga ituuu.
hilang tak berbekas direnggut olehnya.. ihik.

PHANIE mengatakan...

hakhakhak.
bang roid ada apa?
kayanya menyiratkan kesedihan dan ketidaksemangatan bgt postingan yg ini..
tp tetep lucuu.. tetep porno..
hakhakhak..
sini sini aku tampaar biar seneng lagi...

rerere mengatakan...

hihihiihhi.... oh ternyata sekarang modusnya udah makin canggih ya....

@ nisa : maksudnya, suami lo ngambil rambut lo juga?
thats weird

pinkanabiz! mengatakan...

pengalaman kedua lo ya Id, dulu kan hape lo pernah ilang sama "tukang sulap"..makanya lo jadi waspada sama "tukang2" di angkutan umum hihi.. :D