Senin, 07 September 2009

Monster Selfish

Minggu kemaren gw buka(-bukaan?) bareng sama Inul, Banu, dan Riko (mereka 3some, gw yang megang kamera dan ngatur-ngatur ; “smile to the camera, Lolita. Wait a minute, we should put more make-up on his boobs…Pontje Iskandaaar!!!…put Sari Ayu Foundation edisi Eksotisme Kalimantan on his boobs..so we got the tanned effect on his boobs..hurry..chup..chup..chup!”).


Tapi sebelum melakukan aktivitas melelahkan tadi, kita nonton dulu (istilahnya ngabuburit untuk buka puasa, kalo istilah buat yang tadi apa. NgaDuburit?..astagaaaa!! dosaaaaa!) . Gw dan Riko nonton The Proposal sedangkan Banu dan Inul nonton The Hangover (gw udah nonton The Hangover sehari sebelumnya)


Sehabis nonton, pas banget mendekati waktu berbuka untuk wilayah Kepulauan Barbados…ngga ding..untuk wilayah Jakarta. Karena kita nonton di Plaza Tambun (PT), maka kita memutuskan untuk berbuka di Grand Tambun (GT) yang jaraknya deket banget sama PT, kira-kira sedeket “cup” dan isinya. Tinggal diraba-raba dikit juga kerasa. Males makan di PT, kayanya mahal.


Setelah sampai di GT, kita langsung menuju food courtnya (food louvre atau food louver ya istilah mereka?). Rame banget!. Kaya tiba-tiba ada pertunjukkan cewe bahenol “buka celana-pasang celana-buka celana-pasang lagi” aja di outlet-outlet makanan itu sehingga penduduk berduyun-duyun memadatinya karena penasaran. Lah ini kagak ada apa-apa juga (ada Roid Bodoh..ini bulan puasa…remember?). Kayanya gak kebagian tempat duduk. Tapi usaha dulu deh nyari. Jadi selagi Riko dan Inul ngantri makanan, gw dan Banu nyari tempat duduk.


Bangsat. Susah banget nyari tempat duduk kosong. Gw berharap gw gak sedang berada di negara berpenduduk muslim terbesar di dunia sekarang, biar gak susah gini kalo mau buka puasa. Kenapa sih gw nggak berada di negara berpenduduk Muslimah terbesar di dunia? jadi kan gw bisa pake jilbab dan masak di rumah…ngga perlu ngantri di mall kaya gini.


Setelah dua puteran food court gw kelilingi, akhirnya target gw bukan lagi bangku kosong, tapi bangku yang lagi diduduki orang yang udah selesai makan tapi masih ngobrol. Menurut hemat gw, masa sih mereka ngga mau pindah ngobrol ke tempat lain? Kan lagi banyak orang yang mau buka puasa yang butuh tempat duduk . Pasti dong mereka mau. Kan kita Indonesiaunite. Harus saling membantu.

Dan gw menemukan tiga target :
  1. Sekelompok ABG centil make-up menor, yang foto-foto manyun ala alay Friendster aja pake kamera DSLR. Kayanya udah selesai makan. Piring-piring berserakan di meja mereka
  2. Mas-mas tampang BTL (Batak Tembak Langsung) yang mejanya untuk empat orang tapi didudukin sendiri sama doi. Ada piring-piring makanan berserakan di mejanya. Dan ada permainan ular tangga juga. Gw ga ngerti dia main sama siapa. Mungkin sama diri sendiri. Buat latihan kalo calon mertuanya ngajak maen ular tangga bareng hukumannya sentil “bola”
  3. Sekelompok 20something mbak-mbak yang dandanannya menor banget. Banci aja ga se-menor mereka. Mereka JELAS sekali udah selesai makan karena sampah-sampah tulang ayam yang udah diisep-isep terus dibuang lagi ada di piring mereka. Unless, bekas-lepehan-tulang-ayam-saos-tiram adalah menu baru yang lagi nge-trend yang gw belum tau.

Dan gw bingung…harus ngomong apa ke tiga meja ini biar mereka mau ngasi tempat ke gw. Akhirnya gw cuma ngelewatin meja mereka bolak-balik…berkali-kali…setiap lewat, gw ngeliatin piring-piring kotor mereka yang bertumpuk dengan tatapan nanar sehingga mereka bisa menangkap pesan : kasian-om-tante-belum-makan-dari-pagi-pindah-dong-tempat-duduknya-kan-kalian-udah-selesai-makan-juga

Tapi mungkin karena muka gw absurd, jadi mereka ga jelas nangkep pesan gw. Akhirnya gw beranikan diri ngomong ke mereka.



Kepada meja 1, gw belum sempat ngomong, eh…datang 2 orang ABG dengan bibir pecah-pecah (keliatan banget puasa) yang menghampiri meja itu sambil bawa nampan berisi makanan. Yah…ada dari mereka yang puasa ternyata.



Kepada meja 2, gw ngomong dengan bibir bergetar, “Mas..masih dipake ya mejanya?..masih ada orangnya?”. "Ya iyalah masih ada orangnya dickhead, lu kira gw tinja?", begitu mungkin pikir dia. Tapi ngga berapa lama dateng cewe bawa nampan berisi makanan ke meja 2. Shit. Ternyata meja ini diisi oleh dua orang yang pacaran beda agama (penting banget gw bahas). Gw kira sendirian.

Kepada meja 3, gw beraniin ngomong…”Mbak..masih dipake ya mejanya?..soalnya mau buka puasa kita” *masih dengan bibir bergetar menahan malu*. “Masih”, kata salah seorang dari mereka dengan senyum dipaksa. “Iya…kita masih pake buat nungguin temen”, kata yang gendut. “Oh…sori ya ganggu”, kata gw. Dan setelahnya si Banu juga ngelapor kalo sekelompok cewek menor itu jawab gitu ke dia waktu dia ngelakuin hal yang sama kaya gw.



Dan kata pertama yang terbersit di hati gw adalah : Selfish bitches!!. Ga tau apa ini lagi bulan puasa. Ga liat apa banyak orang yang dari tadi mondar-mandir nyari tempat duduk. Kalo ga dipake lagi buat makan, cuma buat nunggu orang, ya kasih tempat dong buat orang yang mau MAKAN. Kalo cuma buat nunggu orang, emang ga ada meeting point lain? Di sebelah toko beha kek. Di depan kemeja lengan panjang garis-garis yang lagi dipajang di Zarra kek…helloooo?? Ada banyak spot kan buat nunggu orang doang. Kecuali kalo makan, lu harus duduk, di meja yang emang difungsikan buat makan!! Ga mungkin dong gw yang makan di deket toko beha sedang elu haha hihi dan foto-foto di tempat makan??

EGOIS, SELFISH, SELF CENTERED, PELACUR YANG MIKIRIN DIRI SENDIRI BUKAN GERMONYA!!!!!!

Dan sejuta hinaan lagi yang gw lontarkan. Tapi dalam hati. Dan setelah buka puasa.

Tapi setelah emosi agak reda, dan gw berpikir lagi, Who am I to name them selfish? Self centered? Egoistic bitches?

I mean really..who am i? am I not selfish like them?

Terus gw inget-inget lagi….seingat gw, i am the most self-centered guy I ever met after my father. Gw lebih parah dari cewek-cewek itu.


Siapa yang sering ninggalin Ghozt dan Lydia lembur sendirian di kantor dengan alasan ada keperluan penting padahal boong? Siapa yang sering ninggalin Ghozt di kos untuk bersenang-senang sendirian padahal gw tau dia butuh temen ngobrol karena baru dateng ke Papua, kesepian, istrinya belum nyusul? GW!!!

Siapa yang sering marah-marah sama adiknya kalo kalah maen game atau cuma pas debat-debat kecil? GW!!

Siapa yang sering pergi dari rumah dan nginep di rumah temen padahal Nyokap udah seneng banget anaknya libur dan udah masakin masakan kesukaan anaknya tapi akhirnya ga dimakan?GW!!!

Siapa yang ngerayain tahun baru di Bandung padahal tanggal 26 Desembernya ada tsunami di Aceh yang menelan nyawa ribuan orang? GW!!


See? See?gw ngga ngaca. Gw sendiri egois. Dan lebih parahnya lagi, egois terselubung. People may find im not that selfish because I made reasons yang buat mereka jadi toleran sama “keegoisan” gw….dan akhirnya ngebuat gw juga percaya kalo gw nggak egois….


Gw ga egois…gw kan abis kena malaria..biar mereka aja yang lembur..takutnya entar malaria gw kambuh lagi….

Dan alasan-alasan seperti itulah yang ngebuat selfishness eat me slowly.

Gw ngerasa selfishness itu kaya somekind of creature…monster tepatnya….inside my body…tadinya monster kecil imut…tapi karena gw kasih makanan-makanan egoisme pake alasan tadi…it’s getting bigger and bigger…and then eat me slowly…lama-lama seluruh tubuh gw dikontrol sama monster selfish...and now i am a walking selfishness

Gw cuma merasa ga egois hanya ketika boker…boker time is the only time when I don’t feel mad though I loose something that is mine. Selebihnya, seingat gw, gw selalu mikirin diri sendiri.

Oh Lord…lama-lama muak juga kaya gini. Gw ingin meghancurkan monster egois ini. Pengen deh kaya sukarelawan/aktivis yang mau nyumbangin sebagian besar miliknya (bukan cuma harta tapi juga waktu) buat orang lain yang lebih membutuhkan…

pengen deh bisa ga mikirin diri sendiri dan problem-problem remeh temeh soal cinta, kerjaan, keluarga tapi mikirin problem-problem with a bigger scope tapi kalo bisa bantu nyelesein bisa berguna buat orang banyak….

Pengen ga sering-sering ngomong GW..tapi KALIAN dan KITA.

Bisa ga ya?








----> Roiders, udah nyumbang buat korban gempa Tasikmalaya belum? (padahal gw juga belum). Coba deh, uang buat beli 1 baju lebaran, dipake aja buat nyumbang. Kali ini baju lebaran 9 aja, ga usah 10. Biar nyumbang dikit gapapa (kecuali baju loe merknya LV sukaesih yang harganya berjut-jut), yang penting ikhlas. Pelan-pelan kita ga mikirin diri sendiri dulu yuk. Mari sama-sama belajar…

17 komentar:

ainoel mengatakan...

****...***

Mr. E. mengatakan...

Waduh.
Jadi curcol yak.
Tapi, self-centered itu kan lagi ngetrend? Gimana donk?
XD

Re_Notxa mengatakan...

unperfect, hopelessy in love (but think about her constantly) >> rapuh. Uda biasa tiap orang punya 2 sisi beda. I'm gemini, and proud of it. Jyaah, be positive. Jadikan keikhlasan, bukan pengorbanan.

Then, what's wrong with being selfish..?

Alil mengatakan...

And the selfish award goes to you, Roid...
untung kau masih bisa berkaca...

Vio mengatakan...

Weeewww, postingnya lg bener..
Like this.

aloy mengatakan...

like this gan.. ^_^

siska widuri mengatakan...

wowww... jempol id..

Wrwati mengatakan...

Dulu waktu blm hamil, di dlm busway penuh dan terpaksa berdiri, gw sring m'hibur diri "gapapa, orang normal musti ngalah ama mas2 hamil, mba2 cacat mental dan abg manula". Skrg selama hamil, gw dpt keuntungan dikasi duduk molo di busway dan gw tanpa sungkan ngangkang lebar2, nyikut orang sblah gw dan b'pikir "eat my shit, dumbass". Entah knp, gw mrasa harus balas dendam ama pnumpang busway kparat itu... Terlebih krn ada yg lbh kparat dr mreka, yaitu pnumpang metro mini.

Lucianna Perez Malebay mengatakan...

hikz.....jadi malu ma diri sendiri juga...

ya...paling gak lu udah sempet buat inget kesalahan2 lu n lebih baeknya lagi lu gak ngulangin tu smua....

bdw guw blon sanggup ngrelain jatah baju lebaran guw yang cuman 2 biji n guw beli staun skali....(lebay)

Okit Jr mengatakan...

aiihh...
kakak roiid...
aku makin ngefans ama kamuuh...
-sambil bergelayut manja..-
-mukul mukul gaya orang jepang mijet-

wew...
puasa memang ladang yang tepat buat dakwah, kisanak...
-berbisik di balik burqa... terus menghilang perlahan..-

Gogo Caroselle mengatakan...

ih si roche lg meloow....
roche semoga niatnya berubah kesampaian yaa...
cups...

Roid mengatakan...

@inul : nyet, foto profile lu najis bgt. tank top!

@Mr.E : oh..lagi ngetrend ya? ya Allah..baiklah kalo gitu..mending gw egois aja lah...mendingan jadi orang trendy dong!

@Re-Notxa : there's a thin line between "menghargai diri sendiri " dan "mementingkan diri sendiri aka selfish"...aku juga Gemini dek Nora..yang cenderung narsis dan suka perhatian..mudah2an narsisnya aku ini masih dalam tahap "menghargai diri sendiri"...jangan sampe jadi selfish

@alil : thank you pak Rahmad Gobel atas anugerah Panasonic Award-nya

@Vio, Alay, Siska : ixixixi...jarang2 muji gw. jadi malu.

@wrwati : ya ampuuun...lagi hamil bu...alhamdulillah...blogger sintal bakal punya ponakan selain Bebenya Nisa. Mudah2an ntar anaknya mirip atis Korea.

@pers : lagian terlalu dikit diz nyumbangnya kalo pake standar baju lebaran lu..masa cuma nyumbang 20rb?

@okit : hi okit. Kemaren gw jalan sama Ibnu dan Galih lho. Gimana kabar blog kalian? gw di-invite dong.

Roid mengatakan...

@goche : amiiin..makasih ya ceu..

lie mengatakan...

pernah kualami nasib itu bang....kapok bukber di tempat2 berjenis mall dan kawan2nya...

Re_Notxa mengatakan...

Konfirm :
- 2 hal yg kaw sebutkan BEDA (konotasi & makna). Cuba ditelaah lg.
- Gak semua gemini narsis. i ain't with ya.
- q pingin jitaaaag banu.

Wrwati mengatakan...

No thx, artis Jepang aj uda cukup :P
Tdnya gw uda mikirin nama Jepang yg bagus, tp ga lucu jg klo anak gw namanya Takuya Kimura tp mukanya jawa...

Anonim mengatakan...

Subhanalloh..ini beneran roid khan??klo otak mesum,kalimat kotor dan muka ian kasela nya gw yakin ini masih roid..tapi..tapi..tapi klo dari kalimat2 bijaksana,tausiyah dan jilbab pink nya..kayanya ini bukan roidah deh..ga mungkin roidah jd akhwat solehah..dia kan wanita jalang strippergirl d diskotik murahan!!?gw bingung..hahahaha.."rf"