Rabu, 16 September 2009

Serigala Bertaring Tumpul

Adik gw yang bungsu udah punya cowo (ini berarti dia cewe. We’re not that liberal). Agak aneh sih. Kayanya baru kemaren pipi dan keteknya gw cium (gila aja kalo sekarang keteknya masih gw cium) eh…sekarang udah memadu jalinan asmara aja. For this i envy her, udah dibolehin pacaran, padahal gw dulu gak boleh sebelum kerja. Kalo boleh juga nggak ngaruh sih, nggak ada yang mau juga. Biar gw gak minder, makanya Nyokap sok-sok nggak ngebolehin biar gw ada excuse terhadap “ketidaklakuan” gw. Excuse sama diri sendiri terutama, sama orang lain comes 2nd. Nyokap emang tau banget kualitas anaknya (yang tidak berkualitas itu).




Tapi karena mungkin masih cinta monyet kali ya, cowonya kalo dateng ke rumah ya bareng temen-temennya se-gank. Hampir tiap hari. Biasanya mereka ngobrol di teras sampe malem sambil maen gitar. Nyokap sih lebih seneng kaya gini,daripada dia pacaran nggak jelas di luaran. Mendingan di rumah, biar bisa diinspeksi. Nyokap sering ngintip-ngintip dari jendela apa aja yang mereka lakuin di teras. Dan berdasarkan inspeksi nyokap, they’re just like friends. Nggak ada indikasi berbuat yang berlebihan. Tidak duduk pangku-pangkuan. Apalagi bermain peran gadis penjual rokok dan tukang pipa (Cigarette Girl and Plumber Next Door : The Best of Tera Patrick ). Mereka semua cuma ngobrol-ngobrol sambil ledek-ledekan dan main musik. Dan adik gw serta pacarnya tercampur (bukan bercampur) di antara teman gank-nya, gak misahin diri sendiri, so basically they don’t look like a pacaran couple. Jadi kita pikir, oke-oke aja lah. Selama mereka nggak berbuat macem-macem.




Tadinya sih gw dan nyokap udah khawatir tetangga pada protes karena suara musik mereka yang berisik. Lagian mereka konyol banget, sampe malam main musik terus niat banget sampe bawa gitar listrik segala. Udah gitu bawa kabel gulung sendiri lagi. Ya Nyokap gw ngelarang lah. Karena selain berisik, ngabisin listrik bo’!! Setelah itu mereka nggak lagi maen musik malam-malam. Berbulan-bulan.




Dan selama beberapa bulan seterusnya mereka tetap ngumpul di rumah gw walaupun nggak diizinkan bawa gitar listrik (untungnya nggak ada yang lantas bawa satu set kecapi, gamelan, gong, ketipung dan sasando). Sesekali izin makan di luar kalo ada yang ulang tahun. Dan kitapun terbiasa dengan kehadiran mereka dan suara tawa terbahak-bahak mereka. Lalu kita hidup tenang dan damai. Selamanya.



We thought so. But guess what? We’re wrong!!



Ternyata ya…yang namanya bertetangga itu ada aja ya yang merasa terganggu walaupun tidak diganggu. Ada gitu ya yang syirik ngeliat kehidupan orang lain just because…ngga tau deh just because apa..just because they’re born with that syirik gen yang diwariskan turun temurun kali.



Jadi ada satu orang yang dipanggil ustadz di komplek gw tapi cuma ngajarin ngaji anak-anak kecil, nggak pernah diminta ceramah kecuali ustadz yang diundang ceramah nggak hadir, bukan tempat dimintai nasehat juga, so I guess gelar ustadz sebenernya kurang cocok buat dia. Guru ngaji boleh. Ujug-ujug dateng ke rumah gw. Nyokap menemuinya. Terus dia langsung nanya, “Anggi (nama adik gw) ada bu?”. “Ada,sebentar ya Pak saya panggilkan”, jawab Nyokap. “Nggak usah Bu, Ibu aja juga gapapa deh”, ngomong dengan ketus. Terus dia langsung nyambung, “ya udah..silahkan duduk, Bu”. Nyokap dalam hati : “perasaan ini rumah gw? Kenapa dia yang nyuruh duduk”. Dari gelagatnya yang ketus dan sok ngatur, Nyokap udah ngerasa nggak enak aja.



Dan langsung dia merepet sambil bentak-bentak, intinya dia nggak suka temen-temen adik gw itu ngumpul di rumah karena dia curiga mereka melakukan maksiat.

Kata Nyokap, “loh? Tapi kan mereka ngga ngapa-ngapain. Lagian mereka rame-rame. Nggak berduaan?”

Kata dia, “kalo berdua itu yang ketiganya setan bu..yang keempat temennya setan..yang kelima blablabla”



Loh? Jadi gimana dong? Kita nggak boleh berdua terus nggak boleh berame-rame? Jadi manusia harus sendiri biar nggak dicurigai gaul sama setan?



Terus dia ngelanjutin,” lagian Ibu kan di kantor siang hari, nggak tau kan apa yang mereka lakukan? Saya ngeliat mereka masuk ke dalam rumah rame-rame. Pasti mereka melakukan maksiat di dalam”

“Loh? Di dalam kan ada TV Pak…mereka bisa aja nonton TV..atau makan”, lanjut Nyokap.

Terus dia bentak, “Ibu ini kalo dinasehatin selalu jawab balik ya!”



Ya iyallah bego. Nyokap gw kan punya mulut. Berhak ngomong dong dia. Lagian elu bukan nasehatin. Tapi NUDUH!



“Pokoknya saya nggak mau tempat ini dijadikan tempat kotor. Saya yakin mereka berbuat dosa. Panggil Anggi. Kita tanya dia. Dia harus jawab jujur”



Tempat kotor? Ya ampuun..emang rumah gw tempat pelacuran apa? seenaknya ngomong tempat kotor. Otak lu tu yang kotor.



Terus adik gw dipanggil.

Dan si “ustadz” ngomong, “jujur Nggi, kamu ngapain aja kalo kumpul sama temen-temen kamu kalo masuk ke dalam rumah?”


“Nggak ngapa-ngapain. Nonton TV dan ngobrol. Malah kita pernah sholat berjamaah *untuk ini, saksinya adalah ibu-ibu yang suka bantu-bantu di rumah gw, dia ngeliat sendiri*


Terus Ustadznya sinis dan mencibir, “Oh..bagus deh”


“pokoknya Bu, sekali lagi saya nggak mau tempat ini dijadikan tempat kotor. Kalau terulang lagi, saya akan panggil ibu-ibu pengajian di sekitar sini buat ngusir ibu”….


Nyokap gw speechless…ga tau lagi harus ngomong apa…


Sehabis dia pergi, Nyokap cerita ke gw soal kejadian tadi secara berapi-api. Dan adik gw misuh-misuh sendiri.

Gw cuma menganga (bukan karena kaget, emang sering gitu). Buset. Siapa dia ngelakuin itu. Nasehatin sih boleh aja. Tapi jangan gitu caranya. Tanya baik-baik dan BERI ORANG KESEMPATAN UNTUK NGASI PENJELASAN. Jangan pake kacamata kuda! Jadi bisa ngeliat ke segala arah, ke jalan lain, bukan jalan di depan lu doang dan yang lu anggap jalan yang benar!



Dan kenapa sih orang-orang ini merasa berhak atas properti semua orang di dunia? Karena mereka merasa lebih baik thus mereka merasa jadi utusan Tuhan lantas berhak atas semua properti milikorang lain? Berhak main usir orang dari rumahnya sendiri? Berhak main hancur menghancurkan kalo nggak seneng? Berhak bikin hukum sendiri? Jiaaaaahhh….ngelantur gw. Tapi mirip kan kelakuan “ustadz” itu dengan kelakuan orang-orang yang menghancurkan ini dan itu atas nama agama?



Tapi “ustadz” ini jauh lebih konyol lagi. Karena entah apa yang coba dia tegakkan dengan melarang orang lain punya kehidupan sosial. Entah apa yang coba dia buktikan dengan ngebentak-bentak seorang ibu yang single parent. Seorang “ustadz” bukannya harus berkata lemah lembut dan menyejukkan hati bahkan ketika dia sedang menegur kesalahan orang? Oh, gw lupa, dia bukan ustadz, cuma seseorang yang kebetulan lebih bisa membaca tulisan arab. Tolong dibedakan. Jadi mungkin wajar ya.



Funny thing is, di deket rumah gw udah terkenal ada seonggok rumah yang sering dijadikan pesta minuman keras tapi karena bosnya preman komplek, jadinya tu “ustadz” diem aja nggak berani ngapa-ngapain. Trus pangkalan ojeg di deket rumah gw juga sering dipake buat judi, terang-terangan. And he did nothing.



Dia kaya serigala yang nggak berani lawan singa atau macan, terus ngelawan hamster deh, biar masih ngerasa punya taring.



Tapi gw tau, this man adalah cuma anomali dari gambaran guru ngaji. Guru-guru ngaji gw dulu lemah lembut dalam bertutur kata dan sopan dalam menegur (iya, dulu gw ngaji juga sampe kelas 6 SD). Nyokap juga bilang, “biasanya ustadz yang baik tu kalo negur bisa bikin kita diem nggak bisa bales omongannya, bukan karena kita ngerasa terintimidasi, tapi karena kita ngerasa semua yang dia omongin benar, setelahnya kita ngerasa jadi makhluk paling berdosa di muka bumi dan ingin taubat”



Saaahhh…seketika gw ngerasa menjelma sebagai Abdel dan Nyokap gw adalah Mamah Dedeh.




Halloo?Mamah Dedeh?curhat dooong....







---> Tapi gw cape. Nyokap kayanya sakit hati banget gara-gara dibentak dan dibilangin rumahnya tempat kotor. Jadinya dia selalu inget soal ini dan sering marah-marah sendiri. Kalo ada hal yang ngingetin soal ini, pasti dia langsung marah-marah sambil menceritakan kronologi pembentakan itu. Lagi iseng-iseng goreng kerupuk, liat minyak panas, hatinya jadi mendidih, langsung merepet, “Mama sebel banget waktu dia ngomong blablabla”. Adik gw mau ngembaliin barang ke tetangga, eh Nyokap jadi inget tetangga itu, eh dia jadi inget kalo tetangga itu sering ngobrol sama sang “ustadz”, langsung merepet lagi, “Mama sebel banget waktu dia ngomong blablabla”. Capeeee.. It has been one week and she still blabs about it.

21 komentar:

panji mengatakan...

there are bunch of people like that out there, tapi gw baru sekali ini denger ada yang berkelamin laki laki

dunia, dunia

Eunice mengatakan...

ampun..gw yg baca aja ikut sebel, apa lg nyokap loe yg sok sok diceramahin ama tu org.. kok bisa bisa nya yah.... kalo dia dtg nya complained blg, jgn riibut2 sih masi bs dimengerti...

*jd sewot gw*

siska widuri mengatakan...

d.i.a m.e.n.y.e.b.a.l.k.a.n s.e.k.a.l.i!!!!

Vio mengatakan...

Udah lo datengin rumah ustadznya dan nyolot balik?

Hendy mengatakan...

Damn it. It's people like them whose making me considering a change of religion.
*milih2 berhala yg cocok

Re_Notxa mengatakan...

*pegang alis....

Terkadang niatan baik ndak di sebarkan dengan benar. Memperingatkan yang kesannya menghakimi. Bertutur tapi ujung-ujungnya mencela.
Hidup terkadang kelihatan ndak sempurna dari semua kaca mata orang. ;)

ulandodol mengatakan...

hm,,
ternyata dimana2 ada ya 'ustadz' kayak gtu..lan jg nemu tuh dkt rumah.

btw yg "bawa gamelan, kecapi, sasando" t ada2 aja.
gyahaha:DD

Okit Jr mengatakan...

ah roiid...
*take a deep breeaaathh...
fuuh...

santai... tenang...
gw juga sering kok digamparin ustadz cuma gara gara ciuman di remang remang dan cuma gara gara gw nyembah matahari doang...!
*sigh...

pikiran ustadz mungkin bertepatan ama momen ramadhan kali... gakpapalah.. kasih kesempatan orang laen cari pahala... buat kita kan jadi pahala juga... okreeh, beib...

satu ibroh yang bisa gw ambil disini yang membuat bibir gw ngebombay terharu adalah...
iih... kakak roid...
kamu sayang sekali ama mamah-muh...
kamu menggemaskan sekali... *masih sambil memukul mukul manja*
wew...
roid sangat cintah terhadap mamah-nyah... ampe berapi api ngebela penuh kasih sayang begitu...

jauh jauhlah dari nyokap gw sebelum dia menculikmu anak muda....

Wrwati mengatakan...

Srigala gigi tumpul biasanya gaul cm sluas kalangan tkg giginya macan tua (yg sndirinya jg pake gi2 palsu), bukan sabretooth2 muda. Liat aj klo dia bnran bs usir nyokap lu. Gw bakal lapor pak rt/rw klo jd elu, dia udah mresahkan warga. Salam bwt nyokap lu. Nyokap gw jg single parent, n today is her bday ;)

PHANIE mengatakan...

abaang, gue emosi sekali ngebacanya.. siapa sih dia sampe berhak men-judge org tanpa ngedengerin penjelasan dirumah org yg bersangkutan pula!!
huh.
sabar bang roid. lg bulan puasa, mungkin ini cobaan. org2 kaya gtu jgn ditanggepin. diemin ajah. anjing menggonggong, kafilah berlalu..
tp kalo dia sampe mau ngusir, gempur rame2 bang!!

ersa.is.on.fire mengatakan...

wahhh id yang sabar ya bro,inget sauri tauladan kita Nabi Muhammad yang ketika diludahi Beliau ga ngebales,malah Beliau menjenguk orang yang ngeludahin itu pas sakit,sehingga orang yang ngeludahin itu sadar and taubat,yah lw coba baek2in dy aja,kasih dy pohon kurma,onta homo, ato ga kolintang,inget Alloh memberikan cobaan kepada mahluk yang disayangiNya,syuuuuperrr (dibaca dengan ciri khas Mario Teguh )

Gogo Caroselle mengatakan...

nyebelin gila tuh ustad sesat!!!
baca jadi emosi sndr... mau kita bantai aja id orangnya? *siap2 bawa clurit*

-way- mengatakan...

@ersa: wuiiih ga sia-sia lu penempatan di aceh sa,ahahahaha
udah cocok lu buat gantiin tu ustadz

donna mengatakan...

Jangan tuh ustadz naksir ade lo jg, pa pernah lo tolak?

Lucianna Perez Malebay mengatakan...

Doh...ktinggalan nie...gara2 intrnt cuman lewat hp jd ktinggalan komen deh guw!
Kalo menurut aye ni bang...mang bnyak org2 kyak gtu, sirik aja bawaane ma tetangga, curiga mulu adanya! Dah diadem2in dulu ati mamahnya...klo mang makin nyolot, tokok aja tu muncungnya! Laporin ma pihak brwenang!

Engineer. mengatakan...

Kenapa tidak dibentak balik?

Anonim mengatakan...

sinting gila miring ini hanya di indonesia!!!!

asli itu nyokap lo punya hak untuk melakukan apapun di rumahnya sendiri!!!!!!!!!!! gilaaa gilaaa gilaaaa

this is why i am so not coming home

sissy

ersa.is.on.fire mengatakan...

@way : kalo misalnya gw jadi tuh ustad gw suruh terusin trus gw suruh candlelight dinner pake lagu kasidah jazz,gituuuuu,hahahahahahahha

Anonim mengatakan...

Ambil hikmahnya aja bang...
Bersyukur atas perhatiannya thd keluarga lo...
Pernah denger istilah klo orangtua marahin anaknya itu berarti sayang?! Emg kedengeran klise tapi semua tergantung cara kita nanggapinnya...

O iya id, klo tuh guru ngaji masih nyolot suruh aja dia baca artikel2 diblog lo. Mungkin aja setelah itu dia jadi sadar dan kembali ke jalan yg benar...

-wd-

rerere mengatakan...

wuaaaw, hebat juga ustad itu...

bisa aja dia nyuri perhatian lu sehingga dia bisa ngetop di blog seleb ini...

gw iri...

besok gw juga mau ke rumah lu ah, rus ngusir nyokap lu, hihihi

Anonim mengatakan...

yg penting masalahnya clear!
jgn sampe jg lu biarin tetangga lo mikir yg nggak2 ama keluarga terutama adek lo!
lo samperin ustadna, jelasin baek2 biar semuana baek2...
khayalan gw si, gw pgn nyemprot balik tuh ustadz dg ngata2in dia sepedes2nya.....tp gw pikir lagi kyknya gk bakalan nyelesein masalah.
selesaiin ja masalahnya, dan pastikan semuanya baik2 aja!
jgn dibiarin dan jaga kehormatan adek dan keluarga lo dr fitnah yg keji dan mungkar!

apaan si?!