Senin, 17 Maret 2008

Sencinya Manna'??

Karena gw budak belian pemalas yg dibayar murah oleh kantor gw, maka menumpuklah kerjaan laknat bin keparat itu, maka ga sempatlah gw bikin postingan yg seperti biasanya (postingan seperti biasa = postingan yg panjangnya lebih panjang dari kasih ibu kepada beta tapi pesannya lebih dangkal dari dangkalnya otak Yahya Zaini)….

maka secara sembarang gw comot saja foto-foto di Laptop Lola Amaria (Loading Lama Ampe Gw Kena Malaria) pinjeman dari kantor, lalu gw tambahin artikel pendek yang pendeknya lebih pendek dari jalan pikiran gw.

Ini Artikelnya :

Gw hampir sembah sujud cium tanah yg nempel di jidat cewe Manado penjaga Boelevard (baca : ) begitu gw liat di Sentani udah ada SenCi (Sentani City Square)…

Owh..My..God…Owh..My God….this is not real..this is not real….i must be dreaming..i must be dreaming….*mengibas-ngibaskan tangan di depan muka, Hillary Duff histeris ngeliat tora sudiRoid mode : on*….

Gw sampe ga segitu percayanya, akhirnya di sini ada Mall….yah...mirip lah..tapi udah bener-bener mirip Mall…ga seperti Mall2 lainnya di Jayapura yg katanya Mall tapi ternyata cuma rumah Tipe 21 yg dikasih eskalator trus dikasih papan nama : Mall Anu (oke, ga segitunya sih…tp bener deh…mall yg selama ini ada itu kecil bgt dan ga ada eskalatornya trus ga ber-ac pula)….

Dan seperti biasa, gw yg aneh tapi imut-imut jambang banci ini, lebih suka ke mall sendirian sambil to see tapi ga pernah to be seen *Angel : sebenernya banyak yg liat Id, tapi beberapa langsung melengos, beberapa langsung elus-elus perut sambil ngomong amit-amit jabang bayi, beberapa langsung mimisan*…..

Oke deh…liat sendiri aja fotonya…ini bukti kalo Jayapura udah semakin maju….gw yakin sebentar lagi bakal ada DI-CoCol (Djayapura Indah Co Ancol), Mona Jatuliu (Monumen Nasional Jayapura Tuliu), Bus Transpura (Transexual Pura-Pura), Glodok cabang Jayapura, Taman Lawang cabang Jayapura, dan lain-lain. Mudah-mudahan…amieen.


Ini adalah Lapangan Makanan (Food Court) di Senci....pas di tempat kejadian gw tidak melihat ada anak berbaju kuning di depan gw, trus pas gw foto….loh?kok ada anak berbaju kuning? Hiiiiiiii….serem…
ternyata sebelum gw foto dia ga pake baju…trus ibu berbaju merah di sebelahnya bilang, “Bentar Mas, anak saya pake baju dulu….nah..sekarang foto ya Mas….ceritanya kita berdua saling ga kenal….iiih…pasti artistik”



Ini adalah bolongan mall…gw ga tau namanya apa….terlihat spanduk bertuliskan Sentani City Square….beratus-ratus orang berdesakan mengabadikan tulisan itu…makanya di bawah itu ga ada orang..cuma 2 orang…setelah usut punya usut, mereka ga ikut memotret karena mereka ingin dipotret.Simpel sekali alasannya.



Ini adalah Time Zone dalam versi artistik. Keburaman memang disengaja untuk membuat efek-efek batas ruang alam nyata dan baka.



Hypermarket pertama di Jayapura. Dua orang di foto itu adalah sosok misterius. Tidak ada yg mengenal mereka. Seluruh orang di kantor gw ga kenal waktu gw tanya siapa mereka. Ibu Kos juga ga kenal. Mama juga ga kenal. Aneh.



Foto diambil menggunakan kamera bernama Abdul Madjid bin Abdul Manan. (Abdul Manan nama Hapenya). Abdul Manan adalah Hape beresolusi rendah.




Gelo’ssary :
Sentani : Tidak ada kaitannya dengan pemain gitar Sentana atau bomb sex tahun 80an Sentani Atmanegara. Sentani adalah ibukota Kabupaten Jayapura (1 jam dari Kota Jayapura) juga nama Bandara di Jayapura.

Tuliu pada Mona Jatuliu : tidak mengandung makna apa-apa. Penulis hanya bingung mencari kepanjangan katanya. Penulis takut tidak lucu kalau dipanjangkan.

4 komentar:

Life By Arri mengatakan...

ada 21-nya ga?
Mall tanpa 21 rasanya hambar banget... kecuali mall ambasador tentu saja, itupun terselamatkan oleh penjual dvd bajakan.

tapi selamat ya,
syukur2 lho ada mall...

Arya mengatakan...

duh duh ... nak, sing sabar yoooo :) kan sering pulang ke jakarta tho?

www.manislegit.multiply.com

arifanda mengatakan...

wah...jauh lebih bagus daripada di Maumere-NTT...

Maumere kapan ya ada mall-nya :(

Roid mengatakan...

@arri : boro2 21...bioskop misbar (gerimis bubar) jg gak ada....

@arya : gendheng wong iki...sabar..sabar...yo wes..coba sendiri hidup disini....

@arifanda : Maumere kan bukan ibukota NTT jeng..wajarlah ga ada mall...pergi deh ke Wamena..yg ada lembah baliemnya itu....boro2 mall...orang juga masih pake koteka...mana laku baju2 di mall....